Berita Terkait
Mamuju (Antara News) - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat produksi komoditi kedelai hingga akhir tahun 2012 di Sulawesi Barat, mengalami peningkatan sekitar 32,43 persen dibandingkan capaian produksi tahun sebelumnya.

"Produksi komoditi kedelai di Sulbar di tahun 2012 mencapai 3.222 ton biji kering atau naik 32,43 persen dibandingkan 2011 sebesar 2.433 ton,"kata Kepala BPS Sulbar, Setianto di Mamuju, Selasa.

Menurut dia meningkatnya produksi komoditi kedelai ini akibat adanya penambahan luas panen sebesar 257 hektar dan peningkatan produktivitas sebesar 2,15 kuintal/hektar.

"Peningkatan produksi hasil panen tentu akan mendorong membaiknya ekonomi petani. Kita harapkan, produksi kedelai Sulbar terus digenjot dalam rangka menopang kebutuhan ekonomi masyarakatnya,"ujarnya.

Ia menyampaikan, meningkatnya produksi komoditi kedelai ini tentu semakin memudahkan bagi pelaku usaha bahan baku pembuatan tempe dan tahu di daerah ini.

Dia berharap petani tetap mengembangkan tanaman kedelai lantaran mempunyai prospek yang cerah seiring dengan kebutuhan bahan baku tempe dan tahu yang kian meningkat.

Sebelumnya Kepala Dinas Pertanian dan Peternakan Sulbar, Muh.Abduh berjanji akan terus mendorong upaya peningkatan produksi kedelai dengan cara memotivasi petani dan memberikan bantuan penyuluhan di lapangan.

"Berbagai upaya kita telah lakukan termasuk pemberian bantuan pengembangan komoditi kedelai di Sulbar,"pungkasnya.(Editor : Budi Suyanto)  

Editor: Daniel
COPYRIGHT © 2014

Ikuti berita terkini di handphone anda di m.antarasulsel.com

Komentar Pembaca
Kirim Komentar