Rabu, 29 Maret 2017

Riri Riza berbagi ilmu pada sineas muda

id film, riri riza, sea screen academy
Riri Riza berbagi ilmu pada sineas muda
Sutradara dan penggagas SEAScreen Academy, Riri Riza (kanan) memberikan penjelasan mengenai program SEAScreenLab 2016 di Makassar, Kamis (11/8). (ANTARA FOTO/Dewi Fajriani)
"Tahapan pertama itu yakni harus memiliki kesadaran terhadap identitas...
Makassar (ANTARA Sulsel) - Sutradara asal Makassar, Sulawesi Selatan, Riri Riza membagi tips atau ilmu kepada para sineas muda agar karya film yang mereka hasilkan mendapatkan respon dan diterima masyarakat.

Riri Riza di Makassar, Jumat, mengatakan ada tiga tahapan penting yang harus menjadi perhatian para pembuat film khususnya para sineas muda agar karya yang dihasilkan tidak dipandang sebelah mata.

"Tahapan pertama itu yakni harus memiliki kesadaran terhadap identitas. Film Indonesia itu harus bisa memberikan gambaran siapa kita," katanya dalam acara SEAScreen Academy di Makassar.

Selanjutnya tahapan kedua yang harus menjadi fokus perhatian, menurut dia, yakni harus sadar dengan kualitas dan mutu film yang dihasilnya.

Ia menjelaskan ada ribuan film yang diproduksi setiap tahun di berbagai negara namun hanya sebagian kecil yang isa betu-betul sampai ke penonton. Dan di SEAscreen Academy para sineas memulai tradisi baru dengan menghadirkan konsep secara kompetitif.

Tahap ketiga yang juga tidak kalah penting itu yakni film itu harus berkelanjutan. Untuk bisa bertahan tentu harus punya potensi ekonomi atau nilai jual. Oleh karenanya penting menghadirkan ide-ide atau gagasan yang lebih cemerlang untuk bisa menarik orang untuk mau menyaksikannya di bioskop.

"Saya selama berkarier di industri film memang telah merasakan sendiri pentingnya tahapan itu. Mudah-mudahan dalam para sineas muda bisa memperhatikan ini," katanya.

Sementara itu, SEAscreen Academy edisi keempat sendiri fokus untuk mengembangkan bentuk menjadi feature film development pelatihan sineas dengan pola pendampingan untuk mengembangkan konsep dan skenario film cerita panjang.

Lokakarya pengembangan film cerita SEAscreen Lab merupakan pengembangan dari pelatihan pembuat film muda Indonesia Timur selama yang telah dilaksanakan selama tiga tahun di Makassar.

Saat ini, SEAscreen memasuki tahap pertama lokakarya intensif pada Maret dan kemudian berlanjut pada 9-12 Agustus 2016.

Selnjutnya pada lokakarya tahap II yakni 9-12 Agustus 2016, pihaknya melakukan berbagai kajian terhadap tahapan penulisan lanjutan dan persiapan proposal produksi yang akan dipresentasikan dalam pertemuan akhir tahap III pada Oktober 2016.

Editor: Daniel

COPYRIGHT © ANTARA 2016

Baca Juga