Selasa, 30 Mei 2017

Robert Alberts Tanggapi Kritik Secara Bijak

id psm makassar, robert rene alberts
Robert Alberts Tanggapi Kritik Secara Bijak
Pelatih PSM Makassar Robert Rene Alberts (ANTARA FOTO/Abd Kadir)
"Saya harus reaksi bagaimana (terhadap kritik dari beberapa orang). Kita punya rencana sendiri...
Makassar (Antara Sulsel) - Pelatih kepala PSM Makassar Robert Rene Alberts menanggapi secara bijak atas kritikan yang diarahkan kepadanya usai kekalahan dua laga pada babak penyisihan Grup 3 Piala Presiden di Stadion Si Jalak Harupat Bandung, Jawa Barat.

Robert Rene Alberts di Makassar, Kamis, menyatakan dirinya sejak awal memang tidak memasang target apa-apa karena lebih memprioritaskan untuk memberikan kesempatan bagi setiap pemain yang kini bergabung di tim "Juku Eja".

"Saya harus reaksi bagaimana (terhadap kritik dari beberapa orang). Kita punya rencana sendiri dan akan tetap fokus dengan agenda yang sudah kita programkan sejak awal," katanya.

Setelah menderita dua kekalahan di Piala Presiden, Robert Alberts mendapatkan kritik karena dinilai tidak serius dan membuang peluang menjadi juara dengan komposisi pemain yang begitu menjanjikan yang dimiliki PSM musim ini.

Menghadapi Piala Presiden 2017, pelatih asal Belanda itu memang tidak fokus untuk memenangkan pertandingan. Hal itu juga dibuktikan dengan tidak melibatkan seluruh pemain besar dalam setiap laga yang dijalani.

Pada dua laga yang telah dijalani dibabak penyisihan Grup 3 Piala Presiden 2017, dirinya memang memutuskan untuk membagi dalam dua tim berbeda.

Untuk pemain yang diturunkan menghadapi tuan rumah Persib Bandung, tim kebanggaan masyarakat Makassar itu mempercayakan pada sejumlah pemain saja seperti Hamka Hamzah, Titus Bonay, Wiljam Pluim, Raphael Maitimo, Deny Marcel, Rivky Deython Mokodompit, Rasyid Bakri, Syamsul Chaeruddin serta pemain asing asal Perancis Steven Paulle.

Sementara saat menghadapi Persela Lamongan, 12 Februari 2017, tim pelatih menurunkan 16 pemain itu masing-masing Hilman, Syaiful (penjaga gawang), Hendra Wijaya, Ardan Aras, Zulkifli Syukur, Faturrahman, Arthur Irawan (pemain bertahan), Arfah, Gozali Siregar, Rizky Pellu, Ridwan Tawainella (gelandang), Andri, Ferdinand Sinaga, M Rahmat dan Bouya Hosseini yang berposisi sebagai penyerang.

Dari dua tim itu, pihaknya sudah bisa melihat bagaimana potensi setiap pemain yang kini telah bergabung dalam tim.

Sejumah pemain muda juga ternyata mendapatkan dampak positifnya setelah mampu menunjukkan kemampuan terbaiknya saat dipercaya tampil dalam ajang tersebut.

Salah satunya seperti penjaga gawang Hilman Syah yang tampil untuk pertama kalinya divturnamen bergengsi sekelas Piala Presiden. Penampilan maksimal yang ditunjukkan saat dipercaya tampil sebagai starter di gawang PSM ternyata membuka peluangnya untuk bisa dipanggil mengikuti seleksi timnas.

Peluang pemain berusia 18 tahun itu memang cukup terbuka dikarenakan menjadi satu-satunya kipe muda yang dimainkan klubnya tampil sebagai pemain inti di turnamen. Adapun kiper lain yakni mantan penjaga gawang timnas U-19, Ravi Murdianto justru belum mendapatkan kepercayaan dari klubnya berlaga di Piala Presiden.

"Kami sudah punya rencana sendiri untuk pembentukan tim kedepan. Jadi saya harus reaksi bagaimana," sebutnya.

Editor: Daniel

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga