Rabu, 27 September 2017

Wapres hadiri KTT OKI tentang Iptek

id wapres, jusuf kalla, ktt oki, astana, kazakhstan
Wapres hadiri KTT OKI tentang Iptek
Wapres Jusuf Kalla (ANTARA FOTO/R. Rekotomo)
Astana (Antara Sulsel) - Wakil Presiden Jusuf Kalla menghadiri Konferensi Tingkat Tinggi Organisasi Kerja sama Islam (KTT OKI) pertama tentang Ilmu Pengetahuan dan Teknologi di The Palace of Independence di Astana, Kazakhstan, Minggu.

Pertemuan tersebut dibuka oleh Presiden Kazakhstan Nursultan Nazarbayev dan dihadiri 12 kepala negara anggota OKI.

Di antaranya, Presiden Iran Hassan Rouhani, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev, Presiden Bangladesh Abdul Hamid, Presiden Guinea Alpha Conde, Presiden Republik Islam Pakistan Mamnoon Hussain serta Presiden Mauritania Mohamed Ould Abdel Aziz.

"Selamat datang semua para pemimpin negara. Terimakasih telah berkunjung ke negara kami. Saat ini anda semua berada di Astana sebagai ibu kota negara Astana. Saya sebagai kepala negara dan kepala summit ini berharap summit ini bisa berjalan dengan baik. Summit yang mengangkat tema sains dan teknologi ini kami buka," kata Presiden Nazarbayev.

Setelah itu dilanjutkan dengan pembacaan ayat suci Alquran lalu kata sambutan oleh Presiden Nazarbayev selaku ketua penyelenggara KTT OKI tentang Iptek.

Dalam sambutannya, Nazarbayev mengatakan banyak tantangan yang dihadapi saat ini mulai dari masalah terorisme yang merusak negara-negara Muslim, meningkatnya tindak kejahatan kepada Muslim dan lainnya.

Dalam kesempatan itu, ia juga menyatakan kepedulian terhadap masalah yang dihadapi Myanmar saat ini terkait Rohingya dan akan membuka komunikasi untuk membantu penyelesaiannya.

Setelah selesai menyampaikan sambutannya, dilanjutkan sambutan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan selaku ketua OKI dan kata sambutan dari Presiden Pakistan Mamnoon Hussain sebagai ketua Komite Tetap Kerja Sama Sains dan Teknologi (COMSTECH).

Pada kesempatan itu, Wakil Presiden Jusuf Kalla tidak memberikan kata sambutan.

Perhelatan KTT OKI yang pertama tentang Iptek tersebut yang diselenggarakan selama dua hari sejak 10-11 September 2017 itu akan menghasilkan Deklarasi Astana.

Editor: Daniel

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga