Sekprov minta Inspektorat gencar sosialisasikan lapor SP4N

id Sekprov ,Pemrov Sulsel,Touto,Tautoto Tanaranggina ,Lapor!,SP4N,Makassar

Sekertaris Pemerintah Provinsi Sulsel Tautoto Tanaranggina membuka rakor unit kerja pengadaan barang jasa UKPBJ di Makassar, Sulsel. FOTO/Dok. sulselprov.go.id

"Sosialisasi ini penting, agar masyarakat tahu bahwa aspirasi, aduan dan keluhan mereka kepada pemerintah bisa dilaporkan melalui aplikasi ini," kata Tautoto usai membuka pelatihan aplikasi Lapor SP4N di Makassar, Rabu
Makassar (Antaranews Sulsel) - Sekretaris Provinsi Sulawesi Selatan Tautoto Tanaranggina meminta Inspektorat di provinsi itu gencar menyosialisasikan Layanan Aplikasi dan Pengaduan Online Rakyat Sistem Pengelolaan Pengaduan Pelayanan Publik Nasional (Lapor SP4N) kepada masyarakat.

"Sosialisasi ini penting, agar masyarakat tahu bahwa aspirasi, aduan dan keluhan mereka kepada pemerintah bisa dilaporkan melalui aplikasi ini," kata Tautoto usai membuka pelatihan aplikasi Lapor SP4N di Makassar, Rabu.

Ia mengatakan hingga saat ini masih banyak masyarakat yang belum mengetahui ke mana atau bagaimana jika ingin melaporkan masalah terkait pelayanan pemerintah.

Minimnya pengetahuan masyarakat mengenai masalah ini, kata dia, membuat banyak masyarakat masih menggunakan metode unjuk rasa untuk menyampaikan kritik dan keluhannya.

"Unjuk rasa itu terjadi karena saluran komunikasi ini buntu," imbuhnya.

Sekprov berharap Inspektorat menyosialisasikan cara penggunaan aplikasi tersebut kepada masyarakat melalui media massa.

"Selain itu juga bisa dipasang banner di depan kantor-kantor Organisasi Perangkat Daerah (OPD) sehingga ketika pelayanan di OPD tersebut tidak memuaskan, masyarakat bisa segera melapor," tuturnya.

Sementara Pelaksana Harian Inspektur Sulsel Abel Rante mengatakan pihaknya melakukan pelatihan mengenai aplikasi ini kepada 52 pegawai penghubung di setiap OPD dan administrator yang akan ditempatkan di Inspektorat Sulsel. 

"Ini untuk mendukung transparansi dalam menjalankan pemerintahan. Mempermudah masyarakat dalam menyampaikan aspirasi dan pengaduan terkait pelayanan pemerintah," tambahnya.

Adapun Sistem pelaporan ini disusun oleh Kantor Staf Presiden, Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi serta Ombudsman RI.

Dengan sistem ini masyarakat memiliki beberapa pilihan atau akses untuk menyampaikan keluhan. Mulai dari situs www.lapor.go.id, SMS ke 1708 (tarif normal), mobile apps LAPOR! (Android) dan Twitter @LAPOR1708 dengan menyertakan tagar #lapor.
 
Pewarta :
Editor: M Darwin Fatir
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar