BI Sulsel-TPID Makassar lakukan penetrasi harga pasar

id BI Sulsel, TPID dan Satgas Pangan, tekan inflasi, harga bawang putih naik, ayam potong, Makassar

Suasana jual beli bawang putih di Pasar Terong di Makassar, Selasa (7/5/2019). ANTARA Foto /Suriani Mappong

Makassar (ANTARA) - Menyusul melonjaknya harga bawang putih dan ayam potong yang harganya naik sekitar Rp10 ribu hingga Rp20 ribu/kg dari harga normal di pasaran, Bank Indonesia Wilayah Sulsel bersama Tim Pengendali Inflasi Daerah (TIPD) dan Pemkot Makassar terus berupaya melakukan penetrasi pasar secara bertahap.

"Kami sebelum memasuki Ramadhan hingga saat ini kami terus berkoordinasi dan menjalankan strategi dengan melakukan penetrasi harga pasar agar dapat menekan inflasi," kata Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Sulawesi Selatan (Kpw BI Sulsel) Bambang Kusmiarso di Makassar, Selasa.

Dia mengatakan, masih tingginya harga bawang putih dan ayam potong hingga saat ini karena pengaruh psikologis pasar menjelang Ramadhan 1440 Hijriah.

Menurut dia, pihak TPID dan Satgas bersama BI Sulsel telah mengawal perusahaan ayam potong untuk membantu memasarkan langsung produksinya sehingga masyarakat mendapatkan harga normal.

Hanya saja, harga kedua kebutuhan masyarakat akan bawang putih dan ayam potong yang cenderung meningkat pada awal Ramadhan belum mengalami penurunan harga yang signifikan.

Hal itu diakui salah seorang pedagang bawang putih Darmawan di Pasar Terong, Makassar. Menurut dia, harga bawang putih terus bergerak naik sejak sepekan sebelum Ramadhan.

"Sebelumnya harga bawang putih dijual Rp40 ribu, lalu naik menjadi Rp50 ribu dan kini sudah Rp60 ribu per kilogram," katanya.

Kondisi serupa juga diakui pedagang ayam potong Fatma di Pasar Terong, Makassar.

Dia mengatakan, ayam potong seberat 1,3 kilogram yang semula dijual Rp45 ribu per ekor dan jelang Ramadhan hingga saat ini dijual Rp60 ribu per ekor.

"Ini karena kami mendapatkan harga tinggi dari produsen, salah satu perusahaan ayam potong dan pakan ternak di Makassar, " katanya.

Kenaikan harga ayam potong ini, lanjut dia, kurang dipahami karena persediaan ayam potong cukup banyak dan pakan ternak pun harganya cukup stabil, sehingga tidak ada alasan untuk menaikkan harga.
 
Pewarta :
Editor: Laode Masrafi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar