FPPI Majene nilai Isu "people's power" kepentingan segelintir elit

id People power,kepentingan elit,penolakan people's power,fppi majene,sulawesi barat

Ilustrasi penolakan people's power. (ANTARA FOTO/Oky Lukmansyah)

Mamuju, Sulawesi Barat (ANTARA) - Front Perjuangan Pemuda Indonesia Kabupaten Majene Provinsi Sulawesi Barat menilai isu people's power adalah isu yang segelintir kepentingan elit politik yang haus kekuasaan.

"Terkait gerakan people's power yang dihembuskan segelintir orang itu adalah untuk kepentingan politik bukan kepentingan bangsa dan rakyat Indonesia," kata Ketua FPPI Pimpinan Kota-Kabupaten Majene, Andi Baso, di Mamuju, Jumat.

Ia mengatakan, isu people's power tidak akan bisa menyelesaikan masalah negara ini, karena isu itu bicara soal politik kekuasaan, dan bukan masalah yang sedang dihadapi bangsa dan rakyat Indonesia, itu adalah masalah demokrasi Indonesia saja

"Sifatnya masalah negara kita sekarang sangatlah kompleks, seharusnya di selesaikan dengan semua elemen yang masyarakat Indonesia, bukan segelintir elit yang memanfaatkan dan haus akan kekuasaan," katanya.

Menurut dia, ditakutkan jangan sampai ada gerakan yang bukan malah mengobati penyakit negara ini, namun menambah dan memperparah penyakitnya.
"Karena terdapat bagian dari pada elit politik yang punya kepentingan, dan akan semakin menciptakan kubu politik dan justru masalah negara ini tidak akan selesai," ujarnya.

Ia menilai, apabila terdapat pandangan hukum soal menolak rekapitulasi itu tidak jadi soal, seharusnya pertarungan pro dan kontranya bisa dibarengi argumentasi yang rasional dan data yang otentik. "Bukan dengan isu people's power yang tidak ada hubungannya perbaikan demokrasi," ujarnya.
Pewarta :
Uploader: Daniel
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar