Pertamina prediksi produk minyak tanah meningkat

id Konsumsi karosene

Truk tanki sedang mengisi BBM di depo Jober Pertamina Pelabuhan Paumako Timika. Persediaan BBM jenis solar, premium, pertalite dan minyak tanah di Timika kini menipis karena keterlambatan kapal pengangkut BBM dari Wayame Ambon. (Antaranews Papua/Evarianus Supar) (Antaranews Papua/Evarianus Supar/)

Ambon (ANTARA) - PT Pertamina (Persero) Marketing Operation Region (MOR) VIII Maluku – Papua memprediksikan kenaikan penggunaan produk karosene atau minyak tanah sebesar delapan persen menjelang Idul Fitri 1440 hijriah.

"Prediksi kenaikan penggunaan minyak tanah sebesar delapan persen disebabkan adanya Operasi Pasar di Wilayah MOR VIII," kata Unit Manager Communication dan CSR Pertamina MOR VIII, Brasto Galih Nugroho, Selasa.

Ia mengatakan, dari sisi penyaluran di empat provinsi wilayah operasional MOR VIII, Pertamina memprediksikan penyaluran produk Gasoline (Premium, Pertalite, dan Pertamax) mengalami kenaikan sebesar 1,8 persen dibandingkan penyaluran normal.

Gasoil (bahan bakar diesel; Solar atau Bio, Dexlite) mengalami penurunan sebesar -20 persen yang disebabkan kendaraan truk mengalami penurunan aktivitas baik truk proyek maupun truk angkutan serta aktivitas proyek mengalami perhentian selama Idul Fitri.

Sedangkan penyaluran Avtur diperkirakan akan mengalami kenaikan sebesar +3 persen , dan penyaluran LPG diperkirakan mengalami penurunan -10 persen dikarenakan banyaknya masyarakat pendatang yang melakukan perjalanan mudik.

Pertamina katanya juga memastikan seluruh terminal BBM beroperasi selama periode Satgas, memastikan kehandalan sarana dan fasilitas Penerimaan, Penimbunan dan Penyaluran BBM di seluruh lokasi, memonitor stok BBM dan LPG di seluruh wilayah dengan sistem komputerisasi (Sistem Informasi Management Supply dan Distribution ).

Brasto menjelaskan, pihaknya juga menyiapkan 218 Mobil Tangki dan Truk serta memanfaatkan armada mobil tangki Industri, mempersiapkan 20 Kapal Tangker (19 Kapal type BL, Small I, Small II dan SPOB serta satu kapal type GP), delapan unit Pesawat Udara dan 59 Unit Kapal Laut Pengangkut BBM. Sementara itu untuk produk LPG, Pertamina juga menyiapkan 14 agen siaga dan 43 sub agen siaga di seluruh wilayah Maluku Papua.

Pertamina juga bekerjasama dengan bank persepsi untuk tetap memberikan layanan selama periode Satgas Ramadan dan Idul Fitri 1440 H, serta berkoordinasi dengan Pemerintah Daerah, TNI, POLRI, dan Hiswana Migas untuk kelancaran di periode Satgas.

Ia menambahkan, keseluruhan kegiatan operasional pengamanan stok BBM dan LPG selama periode Satgas Ramadhan dan Idul Fitri 2019 ini merupakan bagian dari program ‘Pertamina Melayani’ yang bertujuan untuk menjamin ketersediaan BBM dan LPG dalam memenuhi kebutuhan energi masyarakat.

Satuan Tugas Ramadan dan Idul Fitri (Satgas RAFI) 2019 untuk mengantisipasi kebutuhan BBM dan LPG di wilayah. Sebanyak 48 personil Satgas dan 547 personil operasional dipersiapkan oleh Pertamina yang akan bertugas sejak H-15 hingga H+15 Idul Fitri 2019 (21 Mei s/d 20 Juni 2019).

Tim Satgas ini tersebar di Kantor Unit Jayapura, 20 Terminal BBM dan satu Jobber, serta 11 DPPU (Depot Pengisian Pesawat Udara) di seluruh wilayah operasional MOR VIII Maluku – Papua, untuk menjamin kesiapan Satgas RAFI di lokasi,
Pewarta :
Editor: Suriani Mappong
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar