Masyarakat Aceh Besar shalat minta hujan

id Banda Aceh, doa minta hujan

Masyarakat melaksanakan salat istisqa atau meminta hujan di Kemukiman Lamlhom Kecamatan Lhoknga, Aceh Besar, Sabtu (25/5) (ANTARA Aceh / Khalis)

Banda Aceh (ANTARA) - Seratusan masyarakat dari tujuh gampong (desa) di Kemukiman Lamlhom, Kecamatan Lhoknga, Aceh Besar, melaksanakan shalat Istisqa atau shalat meminta hujan di area persawahan daerah setempat.

"Daerah kami sudah lama kemarau panjang, sumur sudah kering, dan Alhamdulillah hari ini kami telah melaksanakan shalat Istisqa dengan harapan supaya Allah SWT dapat mencurahkan hujan," kata Kepala Kemukiman Lamlhom, Kecamatan Lhoknga, Aceh Besar, usai melaksanakan shalat Itisqa di di lokasi, Sabtu.

Menurut dia, warga setempat keluar rumah dan melaksanakan shalat Istisqa karena tiga bulan terakhir wilayah itu mengalami kemarau dan warga kesulitan mendapatkan air bersih.

Dikatakannya, sumur warga di daerah itu pun kering dan masyarakat setempat juga gagal untuk menanam padi karena tidak ada air.

Tidak hanya orang dewasa, anak-anak juga terlihat ikut menunaikan shalat Istisqa. Masyarakat juga tampak membawa dua ekor ayam yang dimasukkan dalam kandang ke lokasi shalat.

Artinya, kekeringan tidak hanya berdampak pada manusia saja, namun berbagai jenis hewan peliharaan pun juga terkena imbasnya.

"Kekeringan sudah sampai tiga bulan. Kalau pun ada hujan sedikit saja, tidak bisa membawa air yang begitu banyak. Biasanya kami menanam padi setahun dua kali, bulan April kemarin seharusnya tanam padi tapi karena tidak ada hujan maka gagal tanam," kata dia.

Katib shalat Istisqa Tgk Al Jufri menyampaikan, masyarakat yang hendak melaksanakan shalat Istisqa harus berpuasa tiga hari berturut-turut sebelum melakukan salat.

Kemudian, pada saat hari pelaksanaan, jamaah juga harus berpuasa.

"Syarat melaksanakan shalat Istisqa itu, jamaah diharuskan melaksanakan puasa terlebih dahulu. Puasa nazar, puasa kifarat, puasa qada, dan termasuk puasa wajib pada bulan suci Ramadhan," ujarnya.


 
Pewarta :
Editor: Laode Masrafi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar