Operator diperintahkan inspeksi keselamatan pesawat secara konservatif

id Menhub,Ramp check

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (tengah), Menteri Kesehatan Nila Moeloek (kiri), dan Dirjen Perhubungan Udara Polana B Pramesti (kanan) kepada pers di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tengerang, Banten, Minggu (26/5/2019). (ANTARA/Ahmad Wijaya)

Tangerang, Banten (ANTARA) - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memerintahkan kepada operator penerbangan agar melakukan inspeksi keselamatan pesawat secara konservatif, yaitu tidak secara acak tapi keseluruhan armada.

"Angkutan udara sangat rentan dan memerlukan keselamatan tinggi, jadi harus ada inspeksi dan inspeksi dan inspeksi rutin terhadap pesawat," kata Menhub Budi Karya kepada pers di Tangerang, Banten, Minggu.

Hal itu disampaikan Menhub bersama Menteri Kesehatan Nila Moeloek saat meninjau Posko Terpadu Angkutan Lebaran 2019 Bandara Internasional Soejarno-Hatta serta inspeksi keselamatan pesawat.

Dikatakan Menhub, tahun lalu memang inspeksi keselamatan terhadap pesawat dilakukan secara acak, tapi hal itu tidak berlaku untuk tahun ini.

Dari hasil inspeksi keselamatan yang dilakukan hari ini di Bandara Soekarno-Hatta, Menhub katakan seluruh pesawat dalam kondisi sangat baik dan laik untuk beroperasi.

"Tapi sekali lagi saya tegaskan, inspeksi keselamatan di bandara tujuan harus kembali dilakukan. Begitu seterusnya," kata Budi Karya.

Terkait dengan masih mahalnya tiket pesawat ke beberapa daerah tujuan, berdasarkan laporan yang diterima, jumlah penumpang justru naik tiga persen.

Bahkan untuk sejumlah tujuan favorit seperti Yogyakarta dan Surabaya, tingkat keterisian penumpang mencapai 100 persen.

Dalam kesempatan ini, Menkes Nila Moeloek mengatakan pihaknya ikut andil dalam kelancaran arus mudik dan balik, dengan cara mendirikan posko kesehatan di Bansara Soekarno-Hatta dan Halim Perdanakusuma.

Menurut dia, khusus untuk sektor penerbangan pihaknya melakukan uji acak kesehatan terhadap pilot apakah dalam pengaruh narkoba, darah tinggi, dan penyakit lain atau tidak.

"Sampai saat ini kita tidak menemukan ada pilot atau crew pesawat yang terindikasi narkoba. Kita semua berharap hal itu tidak terjadi," kata Menkes.
 
Pewarta :
Editor: Laode Masrafi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar