Pesantren Madani Amerika isi liburan dengan program Tahfiz Quran

id Pesantren madani, imam samsi Ali, program hafal Al-Quran

Kegiatan Pesantren Nur Inka Nusantara Madani Amerika yang melibatkan masyarakat setempat. ANTARA Foto/HO/Imam Samsi Ali

Makassar (ANTARA) - Pesantren Nur Inka Nusantara Madani Amerika Serikat sebagai pesantren pertama di Negeri Paman Sam akan mengadakan program hafal Al-Quran dengan metode cepat, mengisi libur panjang anak-anak sekolah selama musim panas (Juli-Agustus).

Berdasarkan keterangan resminya, Rabu, program pesantren yang berada di 613 Town Street Moodus CT itu, terinspirasi dari program nasional Karantina Tahfidz Al-Quran di Indonesia.

Presiden Nusantara Foundation, Imam Syamsi Ali mengharapkan peserta mampu menamatkan hifdz (hafalan Al-Quran) dalam masa kurang lebih 30 hari melalui program ini.

"Sesuatu yang mungkin bagi sebagian orang hampir mustahil. Tapi kenyataannya hal tersebut menjadi sebuah kenyataan yang bersifat nasional saat ini," ucap inisiator pembangunan Pesantren Madani itu.

Sebagai program perdana, kegiatan ini akan dilangsungkan sebulan penuh sejak 7 Juli hingga 7 Agustus 2019. Jika waktu memungkinkan akan dibuka program lain setelah shalat Idul Adha sekitar 10 Agustus mendatang.

Pria asal Bulukumba Sulawesi Selatan tersebut menyampaikan sebuah kesyukuran pada pelaksanaan kegiatan itu, sebab pembina program Tahfidz Qur'an Pesantren Madani akan langsung dibina oleh Direktur Nasional Karantina Tahfidz Al-Quran Indonesia, KH Mutahhir Arif dan Ustadzah Andi Hidayah Tanriajeng (Isteri KH Mutahhir).

"Sungguh sebuah keberutungan dan keberkahan tersendiri untuk program di pesantren pertama Amerika ini," katanya.

Sebagai program awal tahun 2019, peserta dikhususkan bagi mereka yang sudah tinggal di Amerika/Kanada.

Sementara beberapa persyaratannya yakni berumur minimal 11 tahun (pria dan wanita), siap tinggal di pesantren selama program berlangsung serta menaati semua aturan, termasuk meninggalkan HP kecuali pada waktu-waktu yang ditentukan.

Agar lebih efektif, orang tua/wali dianjurkan berkunjung di akhir pekan saja. Orang tua/wali murid juga bisa memanfaatkan akhir pekannya untuk menghafal di pesantren.

"Berhubung pesantren masih dalam tahap awal pembangunan maka dengan berat hati menetapkan biaya bagi peserta sebesar $1.250. Biaya ini mencakup uang makan, akomodasi, biaya instruktur, dan trip lokal," ungkapnya.

Mengingat program ini sangat intensif dan “result oriented” (berorientasi hasil) maka program akan dilakukan secara maksimal. Sebagai gambaran, kegiatan akan mencakup Qiyamullael, shalat subuh berjamaah, Tadzkirah singkat,  hafalan subuh/pagi, mandi/sarapan, hafalan hingga menjelang dzuhur, santap siang/shalat dzuhu, lanjut hafalan, shalat Ashar dan bebas/olah raga, akan malam/Magrib, Hafalan (hingga Isya) dan selepas Isya tidur.
Pewarta :
Uploader: Daniel
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar