Pengunjuk rasa bentrok dengan polisi di Hong Kong

id Protes di Hong Kong,Bentrok dengan polisi

Puluhan payung ditinggalkan di pagar depan gedung legislatif pascakericuhan terkait unjuk rasa anti RUU Ekstradisi di Hong Kong, China, Selasa (2/7/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Jorge Silva/pras.

Hong Kong (ANTARA) - Para pemrotes di Hong Kong, Sabtu, bentrok dengan polisi di satu kawasan dekat perbatasan dengan China Daratan, tempat ribuan orang berunjuk rasa menentang keberadaan para pedagang China.

Bentrokan itu terjadi seiring berkembangnya keresahan atas RUU ekstradisi.

Demonstrasi di Sheng Shui, tak jauh dari Kota Shenzhen, China, semula berlangsung damai tapi kemudian berubah menjadi kerusuhan kecil  dan teriakan di berbagai tempat. Para pemrotes melempar payung dan topi ke arah petugas keamanan, yang membalas dengan memukul para demonstran dan menyemprotkan cairan lada.

Polisi Hong Kong kemudian mendesak  para pemrotes agar menahan diri dan meninggalkan kawasan itu.

Aksi itu merupakan unjuk rasa terbaru yang terjadi di bekas koloni Inggris itu selama lebih sebulan terakhir dan menimbulkan krisis politik terburuk sejak penyerahannya kepada China pada 1997.

Kadang kala aksi protes di jalan raya menarik jutaan orang, dengan ratusan orang bahkan menyerbu gedung legislatif pada 1 Juli untuk menentang RUU ekstradisi yang sekarang ditangguhkan.

RUU itu memungkinkan tersangka kejahatan di Hong Kong dikirim ke China untuk menjalani peradilan di bawah kendali Partai Komunis China yang berkuasa.

Sumber: Reuters
 
Pewarta :
Editor: Laode Masrafi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar