Trump harap dolar AS makin melemah, namun bisa timbulkan penjualan sulit

id Kurs dolar AS,melemahkan dolar,penjualan dolar

Trump harap dolar AS makin melemah, namun bisa timbulkan penjualan sulit

ilustrasi: Mata uang dolar AS (FOTO.ANTARA)

Washington (ANTARA) - Presiden Donald Trump menginginkan dolar AS yang lebih murah, dengan mengatakan awal bulan ini Amerika Serikat harus menyamai apa yang dikatakannya sebagai upaya negara-negara lain untuk melemahkan mata uang mereka sendiri - memberi mereka keuntungan perdagangan yang tidak adil.

Komentarnya telah mendorong spekulasi bahwa Presiden dapat memerintahkan penjualan greenback, yang mendekati tertinggi multi-dekade dan, menurut Dana Moneter Internasional (IMF) pada Rabu (17/7/2019), setidaknya enam persen lebih kuat dari yang dijamin oleh fundamental ekonomi.

"Kondisi-kondisi tampaknya semakin menguntungkan bagi pemerintah AS untuk intervensi terhadap persepsi berlebihan (dolar)," kata ekonom Citi dalam sebuah catatan, Rabu (17/7/2019).

Trump telah berulang kali menentang Federal Reserve menaikkan suku bunga, mengeluh bahwa suku bunga yang lebih tinggi menahan pertumbuhan ekonomi AS. Tetapi, sementara ini tanda-tanda semakin menunjukkan pemotongan suku bunga Fed ketika bertemu pada akhir bulan ini, suku bunga yang lebih rendah tidak mungkin melemahkan dolar ke tingkat yang diinginkan Trump.

Dolar yang lebih lemah dapat membantu bisnis AS bersaing secara global dengan membuat ekspor lebih murah, meningkatkan ekonomi, dan berpotensi membantu upaya Trump untuk terpilih kembali sebagai presiden pada 2020.

Tetapi intervensi mata uang dapat memicu tekanan kembali dari negara lain, membahayakan status dolar sebagai mata uang cadangan dunia dan mengatasi gejolak pasar. Juga tidak jelas pemerintah Trump dapat melemahkan dolar AS secara signifikan tanpa bantuan dari bank sentral AS, yang beroperasi secara independen, atau kekuatan baru dari Kongres.

Apa yang bisa Trump lakukan?

Trump berbicara menurunkan dolar AS - langkah yang tidak biasa bagi seorang presiden AS - telah efektif, meskipun kurang begitu baru-baru ini.

Untuk melemahkannya lebih lanjut, Departemen Keuangan AS dapat menjual greenback untuk membeli mata uang asing, menggunakan dolar AS yang disimpannya sebagai cadangan. Belum dilakukan sejak menghabiskan 1,3 miliar dolar AS pada September 2000 sebagai bagian dari upaya internasional untuk memerangi keruntuhan mata uang Eropa, euro.

Sebagian besar cadangan 126 miliar dolar AS diparkir di Exchange Stabilization Fund (ESF). Tetapi jika tindakan sepihak Washington memicu perang mata uang, itu mungkin tidak cukup senjata untuk menang. "Ada banyak dana lindung nilai yang memiliki pengaruh lebih dari itu," kata Paul Ashworth, seorang ekonom di Capital Economics.

Sebagai perbandingan, China memiliki cadangan 3,1 triliun dolar AS. Sekitar lima triliun dolar AS diperdagangkan di pasar mata uang dunia setiap hari.

Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa ESF dimaksudkan untuk meminimalkan tekanan di pasar mata uang, indikasi yang mungkin bahwa Washington tidak melihatnya sebagai cara untuk merekayasa pelemahan dolar yang berkelanjutan.



"Kami selalu melihat dana apa yang dapat digunakan untuk berbagai alternatif, tetapi sampai sekarang tidak ada perubahan kebijakan," katanya. Seorang juru bicara Departemen Keuangan menambahkan bahwa kebijakan keseluruhan departemen tentang dolar AS tidak berubah.

Departemen Keuangan menggunakan Federal Reserve sebagai agennya di pasar keuangan, dan secara tradisional kedua agen mengoordinasikan intervensi. Untuk intervensi lebih berat, Departemen Keuangan dapat membutuhkan sumber daya dari Federal Reserve, yang berpotensi menciptakan dolar AS tanpa batas untuk dijual.

Pemerintah juga dapat mencari akses ke lebih banyak dana dari Kongres, kata Joseph Gagnon, rekan di Institut Peterson untuk Ekonomi Internasional dan mantan ekonom di Fed dan Departemen Keuangan. Itu mungkin memerlukan pencabutan batas hukum pada kewenangan pinjaman Departemen Keuangan, yang memungkinkan pemerintah untuk mengumpulkan lebih banyak uang guna membeli mata uang asing. "Jika Anda menyingkirkan plafon utang, jelas AS akan menang dalam perang mata uang," kata Gagnon.

Mendapatkan dukungan the Fed akan menimbulkan tantangan sendiri. The Fed menetapkan suku bunga untuk memenuhi mandat yang diberikan oleh Kongres: harga stabil, pekerjaan penuh, dan suku bunga jangka panjang yang moderat.

Dolar yang lebih lemah dapat membuat impor ke Amerika Serikat lebih mahal dan membantu The Fed dengan mendorong inflasi menuju target 2,0 persen. Tetapi intervensi di pasar valuta asing untuk mendorong dolar lebih rendah akan bertentangan dengan perjanjian 2013 antara menteri keuangan dan bank sentral dari ekonomi-ekonomi terbesar dunia guna menghindari penggunaan target nilai tukar untuk memenuhi tujuan ekonomi mereka.

"Tidak jelas bahwa Fed akan bersedia untuk bertindak secara sepihak dengan cara yang akan memusuhi Bank Sentral Jepang dan Bank Sentral Eropa," kata Brad Setser, seorang anggota Dewan Hubungan Luar Negeri.

Berbicara pada 19 Juni, Ketua Fed Jerome Powell menolak mengatakan apakah bank sentral akan mendukung intervensi mata uang, dengan mengatakan bahwa kebijakan nilai tukar adalah tanggung jawab Departemen Keuangan.

 
Pewarta :
Editor: Suriani Mappong
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar