Tarif baru Trump bakal jadi pemicu penurunan suku bunga Fed berikutnya

id tarif baru Trump,suku bunga Fed, perang dagang

Tarif baru Trump bakal jadi pemicu penurunan suku bunga Fed berikutnya

FILE PHOTO: A cyclist passes the U.S. Federal Reserve in Washington October 12, 2016. REUTERS/Kevin Lamarque (REUTERS/Kevin Lamarque)

Washington (ANTARA) - Langkah mengejutkan Presiden AS Donald Trump pada Kamis (1/8/2019) untuk memberlakukan tarif baru pada impor barang-barang China bakal jadi pemicu Federal Reserve untuk memotong suku bunga lebih besar dari yang diharapkan, yang diperlukan untuk melindungi ekonomi AS dari risiko kebijakan perdagangan.

Dalam serangkaian tweet, Trump mengatakan ia akan mengenakan tarif 10 persen pada 300 miliar dolar AS impor China mulai 1 September, mengatakan ia tidak puas dengan kecepatan negosiasi perdagangan antara kedua negara adidaya.

Sekitar 250 miliar dolar AS impor China sudah dikenakan bea 25 persen yang bertujuan menekan ekonomi terbesar kedua dunia untuk mencapai kesepakatan perdagangan.

Bom tengah hari presiden membuat pasar saham jatuh dan imbal hasil obligasi pemerintah jatuh ke level terendah dalam hampir tiga tahun.

Ini melepaskan pembelian panik di pasar suku bunga berjangka yang 24 jam sebelumnya telah dirusak oleh indikasi Ketua Fed Jerome Powell bahwa penurunan suku bunga 25 basis poin Rabu (31/7/2019) - yang pertama sejak krisis keuangan - tidak dimaksudkan sebagai awal dari siklus pelonggaran yang panjang.

Namun, pada penutupan perdagangan pada Kamis (1/8/2019), pasar telah mengembalikan harapan penuh bahwa Fed memang perlu untuk melonggarkan kebijakan lebih banyak dari sini.

"Pengumuman hari ini meningkatkan risiko bahwa The Fed memangkas suku bunga lebih dari 75 (basis poin) secara total tahun ini," Ekonom Senior Deutsche Bank AS, Brett Ryan menulis dalam sebuah catatan kepada klien.

Kebijakan perdagangan Trump yang agresif dan kadang-kadang tidak dapat diprediksi sudah menjadi inti argumen yang diajukan Powell untuk penurunan suku bunga pada Rabu (31/7/2019), disetujui dengan suara 8-2 oleh Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC).

Ketidakpastian yang ditimbulkan oleh tarif yang ada dan kebijakan perdagangan Trump lainnya memiliki efek dingin pada sentimen bisnis dan investasi, kata Powell. Lemahnya pertumbuhan global dan inflasi yang rendah juga menjadi faktor dalam keputusan untuk menurunkan suku bunga.

Namun, Powell mengatakan dia memandang pemotongan itu sebagai polis asuransi, menyebutnya "penyesuaian pertengahan siklus" dan bukan awal dari siklus pemotongan tarif penuh.

Apakah Fed masih dapat tetap berpegang pada rencana terbatas itu sekarang dipertanyakan. Jika masalah perdagangan memperdalam perang perdagangan penuh sesak, analis DRW Holdings, Lou Brien mengatakan, "Setiap pemotongan suku bunga Fed lebih lanjut tidak akan lagi dianggap penyesuaian di tengah jalan sebanyak mereka akan dianggap sebagai kebutuhan untuk mencegah resesi."

Pedagang bertaruh tarif baru membuat siklus pemotongan tarif lebih lama lebih mungkin.

Fed fund berjangka sekarang menyiratkan bahwa pedagang melihat peluang 81,9 persen bahwa Fed akan menurunkan suku bunga lagi pada September, naik dari kurang dari 50 persen pada Rabu (31/7/2019), alat FedWatch CME Group menunjukkan.

Pasar dana federal menyarankan pedagang sedang membangun kembali taruhan pada kemungkinan pemotongan suku bunga ketiga pada akhir tahun dengan peluang tersirat 68,9 persen untuk langkah tersebut, naik dari 39 persen pada Rabu malam (31/7/2019).

Sementara itu, kesenjangan antara surat utang pemerintah AS bertenor tiga bulan dan obligasi pemerintah AS 10-tahun naik satu basis poin pada Kamis (1/8/2019) menjadi 18 basis poin. "Pembalikan kurva imbal hasil" semacam itu sering dibaca sebagai tanda bahwa perlambatan ekonomi sedang berlangsung dan kebijakan Fed mungkin terlalu ketat.

"Kata kuncinya adalah 'ketidakpastian,'" kata Richard Bernstein, kepala eksekutif di Richard Bernstein Advisors di New York. “Tindakan ketidakpastian seperti pengetatan Fed. Ini meningkatkan premi risiko dan menghambat aktivitas. Titik."
 
Pewarta :
Editor: Suriani Mappong
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar