Pergantian suku bunga ringan Fed lumpuhkan ekspektasi inflasi AS

id Tarif impor, suku bunga Fed,inflasi AS

FILE PHOTO: Federal Reserve Board building on Constitution Avenue is pictured in Washington, U.S., March 19, 2019. REUTERS/Leah Millis/File Photo (REUTERS/Leah Millis)

New York (ANTARA) - Ekspektasi inflasi investor AS terpukul pada Kamis (1/8/2019), sehari setelah Federal Reserve AS memangkas suku bunga untuk pertama kalinya sejak 2008, sementara Ketua Jerome Powell mengisyaratkan bank sentral belum memasuki siklus pelonggaran langsung.

Ancaman Presiden AS Donald Trump terhadap tarif lebih banyak pada barang-barang China semakin mengikis kepercayaan investor tentang apakah inflasi domestik akan mencapai target The Fed sebesar dua persen, kata para analis.

Pasar obligasi AS, pengukur prospek inflasi investor jatuh ke level terendah dalam sekitar 6,5 minggu.

“Mereka kecewa. Mereka tidak merasa The Fed mendukung mereka," kata Gennadiy Goldberg, ahli strategi suku bunga senior di TD Securities.

Powell pada konferensi pers pada Rabu (31/7/2019) setelah pertemuan kebijakan dua hari mengatakan, "Izinkan saya menjelaskan - ini bukan awal dari serangkaian panjang penurunan suku bunga."

Pada akhir perdagangan, selisih imbal hasil antara Treasury Inflation Protected Securities atau TIPS bertenor 10-tahun dan surat utang (obligasi) pemerintah bertenor 10-tahun adalah 1,691 persen, turun delapan basis poin dari posisi Rabu (31/7/2019), menurut data Tradeweb dan Refinitiv.

Tingkat impas 10 tahun pada Kamis (1/8/2019) menyentuh 1,682 persen, level terendah sejak 17 Juni.

Tingkat impas lima tahun mencapai 1,474 persen, juga terendah sejak pertengahan Juni. Itu berakhir pada 1,483 persen, turun lebih dari sembilan basis poin pada hari itu.

Powell dan sejumlah pejabat Fed telah menyuarakan kekhawatiran tentang inflasi yang sangat rendah, yang akan menjadi faktor bagi mereka untuk mempertimbangkan menurunkan suku bunga.

Beberapa pedagang bahkan bertaruh pada pemotongan suku bunga bank sentral setengah poin pada Rabu (31/7/2019) alih-alih langkah seperempat poin yang diterapkan Fed.

"Ini karena pengiriman Fed kurang," kata Subadra Rajappa, kepala strategi suku bunga AS di Societe Generale.

Namun pasar suku bunga menyarankan kemungkinan tinggi Fed akan menurunkan suku bunga pada pertemuan berikutnya pada September.

Selain kekecewaan mereka atas perubahan ringan The Fed, pemegang TIPS salah langkah oleh ancaman Trump untuk mengenakan tarif tambahan 10 persen pada impor China senilai 300 miliar dolar AS mulai 1 September, bahkan ketika pembicaraan perdagangan antara dua ekonomi terbesar dunia itu berlanjut.

Pengumuman Trump menambah kekhawatiran tentang perdagangan global dan inflasi. Itu juga mengirim patokan harga minyak mentah AS turun tujuh persen, menandai penurunan satu hari terbesar mereka dalam lebih dari empat tahun.

Harga energi adalah faktor utama bagi investor yang menghitung prospek inflasi mereka.
 
Pewarta :
Editor: Suriani Mappong
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar