Ekspor Jawa Timur naik 17,90 persen periode Juli 2019

id BPS Jatim ekspor impor,data ekspor dan impor Jatim Juli 2019, ekspor impor Jatim Juli 2019,BPS Jatim

Aktivitas bongkar muat di kapal milik PT SPIL, KM Oriental Ruby, jelang pelayaran perdananya dari Surabaya tujuan Teluk Bintani. (IST/ Antara Jatim)

Surabaya (ANTARA) - Nilai ekspor Provinsi Jawa Timur periode
Juli 2019 mencapai 1,78 miliar dolar AS, atau naik sebesar 17,90 persen dibandingkan Juni 2019, dan didominasi komoditas nonmigas yang naik sebesar 25,31 persen yaitu dari 1,42 miliar dolar AS menjadi 1,78 miliar dolar AS.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Jawa Timur, Teguh Pramono di Surabaya, Kamis, mengatakan komoditas nonmigas menyumbang sebesar 99,95 persen dari total ekspor Juli 2019, sedangkan komoditas migas turun sebesar 99,01 persen, dari 90,16 juta dolar AS pada Juni, menjadi 0,89 juta dolar AS pada Juli.

"Ekspor migas Jatim (Jawa Timur) anjloknya cukup besar," kata Teguh, saat menyampaikan Berita Resmi Statistik (BRS) kepada wartawan di Surabaya.

Ia mengatakan ekspor terbesar berasal dari kelompok perhiasan/permata dengan nilai transaksi sebesar 327,19 juta dolar AS yang berkontribusi sebesar 18,35 persen terhadap total ekspor Jatim.

Kelompok berikutnya yang juga memberikan kontribusi cukup besar adalah kayu, barang dari kayu yang berkontribusi sebesar 6,81 persen terhadap total ekspor Jatim.

Sementara itu, kelompok barang yang nilai ekspornya melonjak tajam dibandingkan bulan sebelumnya adalah tembakau, alas kaki dan kayu, barang dari kayu.

Untuk tembakau, kata dia, nilai ekspor pada Juli ini mencapai 59,227 juta dolar AS, atau naik 76,31 persen, dan umumnya ditujukan ke Singapura.

Kemudian alas kaki nilai ekspornya meningkat 70,92 persen menjadi 60,059 juta dolar AS, dengan negara sasaran terbanyak ke Italia.

Ia mengatakan secara kumulatif Januari-Juli 2019 ekspor Jatim sebesar 11,70 miliar dolar AS atau naik 0,07 persen dibandingkan Januari-Juli 2018 yang mencapai 11,69 miliar dolar AS.
Pewarta :
Editor: Suriani Mappong
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar