Bima Sakti: Indonesia butuh dukungan suporter untuk taklukkan China di SUGBK

id timnas u16,bima sakti,kualifikasi piala asia u16

Bima Sakti: Indonesia butuh dukungan suporter untuk taklukkan China di SUGBK

Pelatih tim nasional U-16 Indonesia Bima Sakti (tengah) dan bek skuatnya Kadek Arel Priyatna memberikan keterangan usai menaklukkan Brunei Darussalam dengan skor 8-0 di Grup G Kualifikasi Piala Asia U-16 2020 di Stadion Madya Gelora Bung Karno, Jakarta, Jumat (20/9/2019). (Michael Siahaan)

Pemain akan bertarung lebih keras dengan kehadiran suporter
Jakarta (ANTARA) - Tim nasional U-16 Indonesia butuh dukungan suporter untuk menaklukkan China di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Jakarta, dalam laga terakhir Grup G Kualifikasi Piala Asia U-16 AFC 2020, Minggu (22/9).

"Kami berharap suporter bisa hadir dan memberikan dukungan. Mereka adalah pemain ke-12 kami," ujar pelatih timnas U-16 Indonesia Bima Sakti di Stadion Madya Gelora Bung Karno, Jakarta, Jumat.

Menurut Bima, kehadiran suporter dapat menjadi kekuatan sendiri bagi para pemainnya yang rata-rata belum pernah berlaga di SUGBK.

Sorakan dukungan penonton, lanjut pelatih asal Balikpapan itu, menjadi tambahan semangat bagi skuat berjuluk Garuda Asia.

"Pemain akan bertarung lebih keras dengan kehadiran suporter," tutur Bima.

Sementara pemain timnas U-16 Indonesia Kadek Arel Priyatna mengakui bahwa berlaga di SUGBK adalah mimpinya sejak anak-anak.

Sama seperti pemain Garuda Asia lainnya, Kadek tidak sabar bertanding di stadion berkapasitas lebih dari 75.000 penonton tersebut.

"Semoga kami bisa menampilkan yang terbaik," tutur dia.

Laga Indonesia versus China menjadi penentu juara Grup G Kualifikasi Piala Asia U-16 AFC 2020, yang sekaligus sebagai tiket lolos langsung ke putaran final Piala Asia U-16 2020.

Pada klasemen sementara, Indonesia dan China sama-sama memiliki sembilan poin hasil kemenangan di tiga laga.

Akan tetapi, Indonesia untuk sementara berada di posisi kedua atau di bawah China karena kalah selisih gol. Selisih gol Indonesia adalah 26, sementara China 28.

Oleh karena itu, Indonesia mau tidak mau harus menang agar menjadi yang terbaik di Grup G. Jika seri, China tetap bertengger di posisi pertama karena terdepan dalam selisih gol.

 
Pewarta :
Editor: Amirullah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar