Kemenkes: Kelelahan salah satu penyebab kematian jamaah haji pada 2019

id Haji 2019, kemenkes,evaluasi haji,jamaah haji risiko tinggi,kesehatan haji

Kemenkes: Kelelahan salah satu penyebab kematian jamaah haji pada 2019

Menteri Kesehatan Nila F Moeloek dan Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin dalan Evaluasi Haji 2019 di Jakarta, Jumat (27/9/2019) (ANTARA/Aubrey Fanani)

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyebutkan kelelahan, gangguan sistem kardiovaskuler, sistem peredaran darah (sirkulatori), sistem pernapasan (respiratori) dan penyakit bawaan sebelum pergi haji menjadi penyebab tingginya angka kematian jamaah haji  2019.

"Peserta haji dengan risiko tinggi yaitu lansia memang lebih banyak tahun ini, yaitu sekitar 60 persen dibandingkan dengan yang sehat, Kemenkes telah berupaya memberikan pemeriksaan kesehatan sebelum berangkat haji," kata Menteri Kesehatan Nila F Moeloek di saat Evaluasi Haji 2019 di Jakarta, Jumat.

Selain itu, penambahan kuota 10 ribu jamaah haji yang memprioritaskan peserta berusia di atas 70 tahun juga menambah jamaah yang berisiko tinggi.

Angka kematian jamaah haji pada 2019 mencapai 436 orang, angka ini lebih tinggi dibandingkan dengan tahun sebelumnya yaitu 385 orang.

Nila mengatakan pada 2019,  jamaah haji sudah diperiksa kesehatannya sejak sembilan bulan sampai satu tahun sebelum keberangkatan haji.

Dia berharap semua peserta haji dapat menjaga kesehatan tak hanya jelang keberangkatan tetapi sejak mereka mendaftar haji.

"Setiap orang yang mendaftar haji agar terus menjaga kesehatan dan memeriksa kesehatannya. Jadi pas berangkat dalam keadaan optimal," kata dia.

Dia pun menyarankan pembimbing haji atau ustadz juga menjelaskan kepada peserta haji tentang pentingnya menjaga kesehatan kepada para peserta haji.

Dia juga mengapresiasi tenaga kesehatan haji yang sudah bekerja luar biasa membantu jamaah selama di tanah suci.

"Pekerjaan mereka bukan saja menolong dan mengobati jemaah, tetapi mereka juga mau menggendong jamaah dan memberikan bantuan komunikasi," kata dia.





 
Pewarta :
Editor: Suriani Mappong
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar