Pengamat berharap duet Sri Mulyani-Suahasil mampu perbaiki ekonomi Indonesia

id tantangan ekonomi menkeu,pengamat ekonomi Unej,sri mulyani dan suahasil,pelantikan wamenkeu,menkeu, wamenkeu

Pengamat berharap duet Sri Mulyani-Suahasil mampu perbaiki ekonomi Indonesia

Pengamat ekonomi FEB Universitas Jember Adhitya Wardhono PhD. ANTARA FOTO/HO/dok pribadi.

Menyandingkan Sri Mulyani dan Suahasil layaknya mempertemukan dua akademikus Fakultas Ekonomi Bisnis Universitas Indonesia dengan pengalaman dan keahlian yang saling melengkapi serta saling menutupi kekurangan masing-masing
Jember, Jawa Timur (ANTARA) - Pengamat ekonomi Universitas Jember Adhitya Wardhono PhD berharap duet Menteri Keuangan Sri Mulyani dan wakilnya Suahasil Nazara mampu memperbaiki perekonomian Indonesia di tengah tekanan ekonomi global.

"Terpilihnya Suahasil cukup mengagetkan dan diluar dugaan karena menyandingkan Sri Mulyani dan Suahasil jauh dari perkiraan publik, namun bagi Suahasil, bidang keuangan negara adalah bidang yang digeluti sehari-hari," katanya di Kabupaten Jember, Jawa Timur, Sabtu.

Menurut dia, Sri Mulyani memang butuh pendamping untuk mengejar target pertumbuhan ekonomi melalui strategi fiskal yang jitu dan otoritas fiskal perlu diperkuat untuk bareng melaju seiring dengan otoritas moneter (BI) mengejar target-target ekonomi.

"Suahasil mengomandani Badan Kebijakan Fiskal (BKF) yakni sebuah lembaga think tank kajian kebijakan fiskal yang sepi dan jauh dari hiruk pikuk pemberitaan, meski satu atap dibawah Kementerian Keuangan," tuturnya.

Dibawah komando Suahasil, BKF menjadi institusi penting yang menjadi tumpuan pencapaian visi Kementerian Keuangan dengan kontribusinya berupa riset dan kajian yang mendukung pengambilan keputusan keuangan negara, sehingga sangat akrab dengan domain-domian keuangan negara yang ingin didorong lebih kuat oleh pemerintah.

"Menyandingkan Sri Mulyani dan Suahasil layaknya mempertemukan dua akademikus Fakultas Ekonomi Bisnis Universitas Indonesia dengan pengalaman dan keahlian yang saling melengkapi serta saling menutupi kekurangan masing-masing," ucap dosen Fakultas Ekonomi Bisnis Unej itu.

Ia mengatakan keduanya tidak akan lama menemukan chemistry yang tepat untuk merumuskan visi Presiden Jokowi di sektor keuangan negara, kemudian mempertajam kebijakan ekonomi, khususnya merapikan produk kebijakan dan regulasi ekonomi dalam negeri menghadapi tekanan global.

"Tantangan ekonomi jangka pendek yang berat diperlukan dukungan sektor fiskal yang kuat, seperti cepat menerjemahkan pergeseran paradigma tentang perpajakan global yang sedang bergerak dari aspek optimalisasi pendapatan menuju stimulus fiskal," ujarnya.

Adhitya mengatakan hal itu tentu perlu menjadi perhatian Kemenkeu dan jajarannya dalam mengalokasikan keuangan negara untuk ultimate goal presiden yaitu peningkatan SDM menuju Indonesia maju.

"Sri Mulyani dan Suahasil dibebani agenda ekonomi domestik lainnya seperti memperbaiki upaya percepat investasi, penyerapan tenaga kerja, peningkatan pertumbuhan ekonomi, sehingga presiden sangat berharap duet itu dapat mengakselerasi ekonomi Indonesia untuk berhadapan lebih tegak melawan ekonomi global," katanya.

Sebagai wakil Menkeu, lanjut dia, Suahasil memiliki ruang gerak yang lebih dekat untuk mengimplementasikan hasil kajian dibanding ketika di BKF, misalkan, dalam implementasi instrumen pendapatan dan penerimaan negara, manajemen utang, mitigasi risiko fiskal pemerintah baik pusat maupun negara dan bahkan menguliti peluang strategi peningkatan ekspor nonmigas untuk menambal defisit.

"Sri Mulyani dan Suahasil diharapkan menjadi duet maut menghadapi tantangan ekonomi Indonesia dan gejolak global yang bulan-bulan kedepan semakin tidak menentu," ujarnya.
Pewarta :
Editor: Amirullah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar