Pertamina harus selektif mendata warga terdampak tumpahan minyak

id minyak mentah,karawang,perairan karawang,pertamina,phe onwj,dprd karawang,saidah anwar

Pertamina harus selektif mendata warga terdampak tumpahan minyak

Kegiatan pembersihan limbah minyak mentah di area bibir pantai Karawang. (Ali Khumaini)

Karawang (ANTARA) - Anggota DPRD Kabupaten Karawang Saidah Anwar meminta Pertamina selektif dalam mendata warga terdampak tumpahan minyak mentah di perairan utara Karawang, karena itu berkaitan dengan kompensasi atau ganti rugi.

"Pendataan warga terdampak tumpahan minyak mentah harus benar-benar selektif, jangan sampai ada yang terlewat," katanya, di Karawang, Kamis (15/8).

Ia menyampaikan hal tersebut agar tidak ada warga yang terkena dampak tumpahan minyak mentah, tapi tidak terdata dan pada akhirnya tidak mendapatkan kompensasi atau ganti rugi dari Pertamina.

Menurut dia, saat ini Kementerian Kelautan dan Perikanan tengah melakukan pemberkasan penerima kompensasi atau ganti rugi atas tumpahnya minyak mentah milik Pertamina di perairan Karawang.

Baca juga: Pertamina salurkan dana kompensasi tumpahan minyak pekan depan

Proses pemberkasan penerima kompensasi atau ganti rugi itu dilakukan di sejumlah kantor desa yang terdampak tumpahnya minyak mentah tersebut.

"Kami sudah memantau langsung proses pemberkasan itu, semoga tidak ada yang terlewat," kata legislator dari Partai Golkar ini.

Sementara sejak sekitar sebulan terakhir hingga kini, warga wilayah pesisir utara Karawang ikut membersihkan limbah minyak mentah milik Pertamina Hulu Energi Offshore North West Java (PHE ONWJ) di area bibir pantai Karawang.

Informasi yang berhasil dihimpun, para nelayan di daerah tersebut terkena dampak peristiwa itu karena ikan-ikan di wilayah perairan Karawang banyak yang mati.

Para petani tambak ikan dan garam juga terkena dampak peristiwa tumpahnya minyak mentah milik Pertamina. 

Baca juga: Nelayan Karawang dapat "untung" dari tumpahan minyak Pertamina
Baca juga: Pertamina isolasi tumpahan minyak sekitar anjungan

Pewarta : M.Ali Khumaini
Editor: Ridwan Chaidir
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar