Ketua Komisi IX tak setuju kenaikan iuran BPJS usulan DJSN

id BPJS Kesehatan,JKN-KIS,Kenaikan Iuran,Dede Yusuf,Komisi IX DPR RI

Ketua Komisi IX tak setuju kenaikan iuran BPJS usulan DJSN

Peserta BPJS Kesehatan menunjukkan kartunya. (Foto: ANTARA News/Nirkomala)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Komisi IX DPR RI Dede Yusuf tak setuju dengan besaran kenaikan iuran kepesertaan BPJS Kesehatan yang diusulkan oleh Dewan Jaminan Sosial Nasional (DJSN).

"Menurut saya apa yang diusulkan DJSN terlalu  tinggi, kita harus berbicara juga kemampuan masyarakat," kata Dede di kompleks parlemen Senayan Jakarta, Jumat.

Dede menuturkan Komisi IX DPR tidak setuju apabila pemerintah serta merta menaikkan iuran kepesertaan BPJS Kesehatan tanpa diimbangi dengan upaya pembenahan untuk meminimalkan defisit program Jaminan Kesehatan Nasional terlebih dulu.

Namun dia menegaskan DPR tetap menyetujui adanya kenaikan iuran peserta lantaran sudah lebih dari dua tahun nominal iuran tidak disesuaikan.

"Kenaikan itu sebuah keniscayaan, karena ada Perpresnya setiap dua tahun sekali ditinjau, dan ini sudah lebih dari dua tahun. Artinya sangat wajar untuk ditinjau ulang," kata dia. Tapi sekali lagi, Dede menegaskan soal besarannya harus ditentukan bersama-sama.

Menurut dia proses kenaikan iuran harus dilakukan secara bertahap dan sebanding dengan fungsi pelayanan, upaya preventif promotif, dan lainnya.

Dede mengatakan saat ini Komisi IX DPR RI tengah menyusun konsep yang disebut Buku Putih yang berisikan mengenai berbagai opsi untuk mengurangi defisit serta upaya pembenahan yang harus dilakukan oleh berbagai pemangku kepentingan terkait.

Dalam Buku Putih tersebut memerintahkan berbagai pemangku kepentingan terkait untuk berbenah guna meminimalkan defisit keuangan BPJS Kesehatan. Setelah dilakukan berbagai upaya, barulah sisa defisit ditutup dengan kenaikan iuran.


Pewarta : Aditya Ramadhan
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar