ITB sabet juara kompetisi ASEANDSE Indonesia

id ITB,UI,up,universitas Pancasila,ASEANDSE,SAP

ITB sabet juara kompetisi ASEANDSE Indonesia

Para pemenang kompetisi ASEANDSE 2019 tingkat nasional yang berlangsung di Universitas Pancasila Jakarta, Senin (9/9/2019). (FOTO ANTARA/ istimewa)

Depok (ANTARA) - Tim Amethyst dari Institut Teknologi Bandung (ITB) meraih juara pertama dalam kompetisi ASEAN Data Science Explorers (ASEANDSE) Indonesia 2019 yang digelar di Kampus Universitas Pancasila Jakarta, Senin.

Tim ITB ini terdiri atas Stephanie dan Owen Nixon Jimawan. Proyek mereka berfokus pada solusi untuk menghijaukan kota dari polusi dan perubahan iklim. Sebagai pemenang pertama mereka akan mewakili Indonesia di final regional pada Oktober 2019.

Sedangkan pemenang kedua diraih oleh Tim Sadikin, yang terdiri atas Shalahuddin Al Ayyubi dan Firdaus Wahyu Nugroho, juga dari ITB. Proyek mereka dirancang untuk menyoroti dan mempromosikan profesionalisme perempuan STEM.

Tim Prajna, yang terdiri atas Faris Abdurrachman dan Ebara Gikami Lufti dari Universitas Indonesia (UI) menjadi runner-up kedua untuk proyek mereka dalam memecahkan masalah ketenagakerjaan informal di ASEAN.

Tiga pemenang dipilih karena urgensi topik mereka, solusi yang disampaikan melalui storyboard mereka dan kejelasan presentasi mereka.

"Inisiatif ini meningkatkan kapasitas para pemuda ASEAN untuk memanfaatkan peluang besar yang ada di depan mereka. Pada saat yang sama, inisiatif ini membekali mereka dengan keterampilan digital yang relevan yang dibutuhkan untuk mengatasi tantangan yang ditimbulkan oleh Revolusi Industri 4.0,” kata Direktur Eksekutif ASEAN Foundation Elaine Tan.

Sementara itu Direktur Pelaksana SAP Indonesia Andreas Diantoro mengatakan bersama dengan ASEAN Foundation pihaknya terus mendorong kaum muda untuk menjadi kreatif dan mengembangkan inovasi untuk mendukung masalah sosial dan ekonomi yang dihadapi Indonesia dan orang lain di kawasan ini, terutama dengan memberikan keterampilan yang membantu mereka menghadapi pengalaman ekonomi dan berkontribusi untuk Indonesia 4.0.

ASEANDSE adalah program regional oleh ASEAN Foundation dan SAP yang bertujuan untuk mengkatalisasi aktivisme di kalangan mahasiswa di ASEAN. Sejak didirikan pada tahun 2017, ASEANDSE telah memberdayakan lebih dari 9.000 anak muda dari 230 institusi pendidikan tinggi di wilayah ini dengan keterampilan analitik data.

Entri kompetisi meningkat dua kali lipat tahun ini dengan 1.300 tim siswa dari berbagai disiplin ilmu seperti ilmu politik, teknik dan arsitektur yang mengumpulkan wawasan yang dapat ditindaklanjuti dari data untuk menghasilkan solusi yang berdampak pada bidang-bidang ini.

Kompetisi di Indonesia adalah satu dari 10 final nasional ASEANDSE 2019 yang berlangsung di seluruh wilayah pada bulan September 2019, di mana 10 tim terbaik dari masing-masing negara anggota bersaing untuk mendapatkan tempat untuk mewakili Indonesia di final regional.

Baca juga: ITB masuk 200 besar perguruan tinggi se-Asia Pasifik

Baca juga: UI raih juara ASEAN ciptakan robot bawah laut

Baca juga: Dosen ITB ciptakan nugget besi konsentrat pasir besi

Pewarta : Feru Lantara
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar