China kecualikan beberapa barang AS dari tarif pembalasan

id perang dagang,AS-China,pengecualian tarif,pembicaraan dagang

China kecualikan beberapa barang AS dari tarif pembalasan

Kontainer terlihat di Yangshan Deep Water Port di Shanghai, Cina 6 Agustus 2019. REUTERS/Aly Song -

Beijing (ANTARA) - China mengumumkan batch pertama pembebasan tarif untuk 16 jenis produk AS, beberapa hari sebelum pertemuan yang direncanakan antara negosiator perdagangan dari kedua negara untuk mencoba dan menurunkan eskalasi deretan perang tarif mereka.

Pengecualian akan berlaku untuk barang AS termasuk beberapa obat anti kanker dan pelumas, serta bahan pakan ternak whey dan tepung ikan, Kementerian Keuangan China mengatakan dalam sebuah pernyataan di situsnya pada Rabu.

Beijing mengatakan pada Mei bahwa mereka akan memulai program pengabaian, di tengah meningkatnya kekhawatiran atas kerugian akibat perang perdagangan yang berkepanjangan pada ekonominya yang sudah melambat.

Beberapa analis melihat langkah itu sebagai sikap bersahabat tetapi tidak melihatnya sebagai sinyal bahwa kedua belah pihak sedang mempersiapkan kesepakatan.

"Pengecualian itu dapat dilihat sebagai isyarat keikhlasan terhadap AS menjelang negosiasi pada Oktober tetapi mungkin lebih merupakan sarana untuk mendukung ekonomi," tulis ekonom ING China Greater, Iris Pang dalam sebuah catatan.

“Masih banyak ketidakpastian dalam pembicaraan perdagangan mendatang. Daftar pengecualian hanya 16 item tidak akan mengubah sikap China," katanya.

Memang, daftar yang dikecualikan tidak ada artinya dibandingkan dengan lebih dari 5.000 jenis produk AS yang sudah dikenakan tarif tambahan China. Selain itu, impor utama AS, seperti kedelai dan babi, masih dikenai bea tambahan yang besar, karena China meningkatkan impor dari Brazil dan negara pemasok lainnya.

Beijing mengatakan akan berupaya membebaskan beberapa produk AS dari tarif jika tidak mudah diganti dari tempat lain. Amerika Serikat sejauh ini merupakan pemasok whey terbesar di China, yang merupakan bahan penting dalam pakan babi dan sulit untuk mendapatkan volume besar dari tempat lain.

Para analis telah mencatat bahwa dengan bea masuk untuk kedelai dan impor penting lainnya seperti mobil buatan AS, China membidik basis dukungan politik utama Presiden AS Donald Trump, terutama pabrik dan pertanian di seluruh Midwest dan Selatan pada saat momentum di ekonomi top dunia itu surut.

China telah memberlakukan beberapa putaran tarif pada barang-barang AS sebagai balasan terhadap tarif Bagian 301 AS, dimulai tahun lalu pada Juli dan Agustus dengan pungutan 25 persen atas sekitar 50 miliar dolar AS impor Amerika.

Secara keseluruhan, dua negara ekonomi terbesar di dunia ini telah mengenakan saling berbalas tarif pada ratusan miliar dolar barang dalam perang perdagangan pahit yang telah berlangsung selama lebih dari setahun dan meningkatkan momok resesi global.

Item-item pada dua daftar pembebasan tarif - diposting di situs web kementerian - tidak akan dikenakan bea tambahan yang dikenakan oleh China pada barang-barang AS "sebagai tindakan balasan terhadap langkah-langkah Bagian 301 AS", kata kementerian dalam pernyataannya.

Pembebasan akan berlaku pada 17 September dan berlaku selama satu tahun hingga 16 September 2020, katanya.

Pang dari ING mencatat bahwa Amerika Serikat juga telah membebaskan impor produk-produk China dari tarif pada Juli, termasuk produk bernilai tinggi seperti peralatan medis dan suku cadang.

Pembicaraan

Pengumuman Rabu datang sebelum para deputi perdagangan China diperkirakan akan bertemu dengan rekan-rekan AS mereka pada pertengahan September di Washington. Itu akan diikuti oleh pertemuan tingkat menteri yang sangat diantisipasi pada awal Oktober di ibukota AS, yang melibatkan Wakil Perdana Menteri China Liu He, Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin.

Selama dua tahun, pemerintahan Trump telah berusaha menekan China untuk melakukan perubahan besar pada kebijakannya tentang perlindungan kekayaan intelektual, memaksa transfer teknologi ke perusahaan-perusahaan China, subsidi industri, dan akses pasar.

Beijing dan Washington hampir mencapai kesepakatan pada musim semi lalu, tetapi para pejabat AS mengatakan China mundur dari naskah yang disepakati atas keengganan untuk mengubah undang-undang untuk menangani keluhan AS.

South China Morning Post melaporkan, mengutip sumber yang tidak diketahui, bahwa China diharapkan untuk membeli lebih banyak produk pertanian dengan harapan kesepakatan perdagangan yang lebih baik dengan Amerika Serikat.

Tetapi penasihat senior Gedung Putih Peter Navarro menurunkan harapan untuk putaran berikutnya dari pembicaraan perdagangan, mendesak investor, bisnis dan publik untuk bersabar tentang penyelesaian sengketa perdagangan.

Kementerian Keuangan mengatakan akan mempertimbangkan lebih banyak produk yang akan dikecualikan dan akan membuat pengumuman lebih lanjut "pada waktu yang tepat".

Sebelumnya pada Rabu, sebuah survei oleh asosiasi bisnis terkemuka Amerika menunjukkan perang perdagangan memperburuk prospek laba dan investasi untuk perusahaan-perusahaan AS yang beroperasi di ekonomi terbesar kedua di dunia.

Baca juga: China ajukan kasus tarif ke WTO terhadap Amerika Serikat
Baca juga: China kenakan tarif impor 75 miliar dolar dari AS

 

Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar