Asap pekat di Sungai Mentaya Kalteng rawan picu kecelakaan

id kabut asap sampit

Asap pekat di Sungai Mentaya Kalteng rawan picu kecelakaan

KM Kirana III saat hendak merapat ke Pelabuhan Sampit di tengah asap pekat yang melanda Sampit Kabupaten Kotawaringin Timur, Minggu (15/9/2019). (ANTARA/Norjani)

Sampit (ANTARA) - Pekatnya asap kebakaran lahan yang menyaput Sungai Mentaya Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, rawan memicu kecelakaan arus lalu lintas di perairan setempat karena jarak pandang yang sangat terbatas.

"Alhamdulillah kapal kami masih bisa lancar karena teknologi navigasi yang memadai. Tapi yang perlu diperhatikan adalah lalu lintas kapal atau perahu tradisional milik masyarakat karena asap dikhawatirkan mengganggu jarak pandang," kata Manajer PT Dharma Lautan Utama Cabang Sampit Hendrik Sugiharto di Sampit, Minggu.

Baca juga: Masyarakat Sampit salat istisqa di tengah kepungan asap

Pada Minggu pagi, asap yang menyaput Kota Sampit sangat pekat, termasuk di kawasan Sungai Mentaya. Lalu lintas sungai lebih sepi dari biasanya karena sebagian motoris memilih menunda beraktivitas karena jarak pandang sangat pendek.

Sekitar pukul 06.30 WIB KM Kirana III dari Surabaya tiba di Pelabuhan Sampit. Kapal masuk ke alur hingga sandar di pelabuhan, berjalan dengan lancar.

Data Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Stasiun Haji Asan Sampit, jarak pandang di Sampit pukul 07.00 WIB hanya 500 meter. Pukul 10.00 WIB, jarak pandang kembali menurun menjadi 400 meter akibat asap makin pekat.

Hendrik mengatakan, hampir sebulan ini jarak pandang di sepanjang alur Sungai Mentaya sedikit terganggu asap pekat. Namun kapal milik PT Dharma Lautan Utama masih bisa beroperasi dengan lancar karena dilengkapi peralatan navigasi yang baik seperti radar, GPS atau global positioning system dan lainnya.

Alat komunikasi radio juga sangat bermanfaat dalam mencegah tabrakan antar kapal barang dan penumpang berukuran besar. Komunikasi tersebut bisa membuat kapal berjalan maupun berpapasan dengan kapal lain.

Baca juga: Kotawaringin Timur liburkan sekolah satu minggu akibat asap karhutla

Hal yang perlu diwaspadai adalah aktivitas kapal dan perahu tradisional yang cukup padat di Sungai Mentaya. Motoris hanya mengandalkan pandangan mata atau secara manual sehingga jarak pandang terbatas.

"Kalau kapal kami, masih lancar. Kami hanya berharap sama-sama berhati-hati, khususnya kapal atau perahu tradisional tersebut," kata Hendrik.

Sementara itu, Ihad warga Sampit mengaku tidak berani beraktivitas menggunakan perahu kecilnya saat asap pekat. Kondisi itu sangat rawan karena jarak pandang sangat terbatas.

"Kalau dipaksakan, khawatirnya terjadi tabrakan dengan kelotok lain, atau kita yang menabrak lanting karena jarak pandang sangat pendek. Lebih baik menunda sampai jarak pandang aman," kata Ihad.

Baca juga: Sekolah diliburkan, pelajar jangan beraktivitas di luar rumah

Pewarta : Kasriadi/Norjani
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar