Ketua DPR: Penunjukan Plt Menpora hak prerogatif Presiden

id Presiden tunjuk Hanif jadi Plt Menpora,Imam Nahrwai mundur dari Menpora,KPK tetapkan Iman Nahrawi sebagai tersangka

Ketua DPR: Penunjukan  Plt Menpora hak prerogatif Presiden

Menteri Tenaga Kerja Hanif Dhakiri. (Dok/ANTARA/Novi Abdi/aa).

Jakarta (ANTARA) - Ketua DPR RI Bambang Soesatyo menilai penunjukan Menteri Tenaga Kerja Hanif Dhakiri sebagai pelaksana tugas (Plt) Menteri Pemuda dan Olah Raga, adalah hak prerogatif Presiden.

"Presiden Joko Widodo menunjuk Hanif Dhakiri sebagai Plt Menpora, tentunya dengan pertimbangan yang matang," kata Bambang Soesatyo di sela kegiatan Pers Gathering, Koordinatorat Wartawan Parlemen, di Bogor, Jumat  (20/9) malam.

Baca juga: Hanif Dhakiri ditunjuk Presiden jadi Plt Menpora

Sebelumnya, Menteri Sekretaris Negara, Pratikno, di Istana Bogor, Jumat (20/9), mengumumkan, bahwa Presiden Joko Widodo menunjuk Menteri Tenaga Kerja, Hanif Dhakiri, sebagai Plt Menpora. "Presiden sudah menandatangani Keppres pemberhentian Imam Nahrawi dan mengangkat Hanif Dhakiri sebagai Plt Menpora," katanya.

Baca juga: ARH: Hanif Dhakiri punya kapabilitas memimpin Kemenpora

Menurut Pratikno, Hanif Dhakiri masih menjalankan tugasnya sebagai Menteri Tenaga Kerja, sehingga sampai akhir periode pemerintahan pada bulan akhir September, Hanif melakukan rangkap jabatan.

Penunjukan Hanif menggantikan Imam Nahrawi, menurut Pratikno, sudah melalui berbagai pertimbangan, salah satunya karena kursi Menpora adalah jatah Partai Kebangkitan Bangsa (PKB).

Baca juga: Agenda padat menanti Hanif Dhakiri usai gantikan Imam Nahrawi

Sebelumnya, Imam Nahrawi mengumumkan pengunduran dirinya dari jabatan sebagai Menpora pada Kamis (19/9), setelah sehari sebelumnya KPK menetapkan dirinya sebagai tersangka kasus dugaan korupsi.
 

Presiden tunjuk Hanif Dhakiri jadi Plt Menpora


Pewarta : Riza Harahap
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar