Kemenkumham RI sosialisasikan Beneficial Ownership di Manado

id sosialisasi benificial ownership,beneficial ownership, kemenkumham sulut

Kemenkumham RI  sosialisasikan Beneficial Ownership di Manado

Sekretaris Direktorat Jenderal Administrasi Hukum Kemenkumham RI Danan Purnomo saat sosialisasi Beneficial Ownership, di Manado, Kamis (17/10/2019. (ANTARA/Jorie)

Manado (ANTARA) - Direktorat Jenderal Administrasi Hukum Umum Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) RI bekerjasama dengan Kantor Wilayah Kemenkumham Sulawesi Utara menggelar sosialisasi Beneficial Ownership (Kepemilikan yang Menguntungkan), di Manado, Kamis.

Kepala Kantor Wilayah Kemenkumham Sulawesi Utara (Sulut) Efendy Peranginangin mengatakan kegiatan ini merupakan sesuatu yang sangat berarti. "Karena Sulut khususnya Kota Manado merupakan wilayah yang terus mengalami peningkatan perekonomiannya dan merupakan wilayah sangat strategis," katanya.
Baca juga: Enam kementerian teken MoU pemanfaatan basis data pemilik manfaat

Ia mengatakan sosialisasi ini sebagai tindak lanjut atas penandatanganan nota kesepahaman dan perjanjian kerja sama tentang penguatan pemantapan basis data pemilik manfaat atau Beneficial Ownership dilakukan oleh Kemenkumham, Kementerian Keuangan, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Kementerian Pertanian, Kementerian Koperasi dan UKM, Kementerian Agraria dan Tata Ruang.

Menurutnya, kebijakan ini menunjukkan kesungguhan Indonesia untuk betul-betul menjadi salah satu negara di dunia yang sangat transparan dalam Beneficial Ownership.

Dia menyambut gembira pelaksanaan sosialisasi ini, mengingat arti pentingnya dalam menunjang perkembangan perekonomian Indonesia, khususnya Sulut dalam aspek jaminan kepastian hukum.

"Berharap kegiatan ini dapat memberikan kontribusi pengetahuan bagi peserta yang erat kaitannya dengan perlindungan hukum investasi di daerah," katanya lagi.
Baca juga: Yunus jelaskan "Beneficial Ownership" terkait Eddy Sindoro

Kepala Divisi Pelayanan Hukum dan HAM Kemenkumham Sulut Purwanto mengatakan tujuan kegiatan untuk memberikan informasi dan pemahaman terkait transparansi Beneficial Ownership.

Kegiatan itu diikuti 200-an peserta terdiri dari unsur notaris, perbankan, lembaga pembiayaan, korporasi, pelaku UMKM, perkumpulan firma, CV dan yayasan, akademisi serta unsur masyarakat.

Kegiatan itu dibuka Sekretaris Direktorat Jenderal Administrasi Hukum Kemenkumham RI Danan Purnomo.
Baca juga: Ketua SEAPC dorong negara G20 adopsi "beneficial ownership"

Pada kegiatan itu dilaksanakan diskusi panel Benificial Ownership sebagai salah satu bentuk pencegahan dan pemberantasan tindak pidana korupsi, pencucian uang dan pendanaan terorisme.

Pewarta : Jorie MR Darondo
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar