Pejabat AS sebut pasukan rudal Iran pada kondisi siaga tinggi

id pasukan rudal iran,mayor jenderal qassem soleimani,serangan balasan iran

Pejabat AS sebut pasukan rudal Iran pada kondisi siaga tinggi

Ilustrasi - Anggota Satuan Aerospace Pasukan Garda Revolusi Islam Iran memberi hormat di base rudal bawah tanah dengan unit pelontar di lokasi yang dirahasiakan, di foto yang tidak bertanggal dari Fars News. (REUTERS/farsnews.com/Handout via Reuters)

Washington (ANTARA) - Amerika Serikat telah mendeteksi pasukan rudal Iran pada kondisi siaga tinggi, ujar pejabat Amerika Serikat.

Namun, ia tidak menjelaskan apakah siaga tinggi itu dalam situasi bertahan atau menyerang.

Pejabat yang tidak mau disebutkan namanya itu tidak memberikan rincian lebih lanjut apakah rudal Iran membidik target tertentu, di tengah ancaman serangan balasan oleh Teheran atas tewasnya Kepala Pasukan Elit Quds Iran Mayor Jenderal Qassem Soleimani dalam serangan udara oleh Amerika Serikat di bandara Baghdad, Jumat.

"Mereka jelas-jelas berada pada kondisi siaga yang tinggi. Apakah keadaan siaga tinggi itu dipersiapkan dengan lebih baik untuk pertahanan atau untuk penyerangan. Kita tidak bisa menentukan itu," ujar pejabat itu.

Baca juga: Iran kecam Trump sebagai teroris berdasi

Baca juga: Jenazah Soleimani dipulangkan ke Iran


"Tapi kita memperhatikannya dengan cermat."

Sebelumnya, Garda Revolusi Iran dan pasukan-pasukan anti-Amerika Serikat di seluruh dunia Muslim akan membalas pembunuhan pemimpin Pasukan Quds, Mayor Jenderal Qassem Soleimani, kata juru bicara Garda kepada televisi nasional Iran, Jumat.

"Garda Revolusi, bangsa Iran yang bijaksana dan front perlawanan di dunia Muslim yang membentang luas akan membalas tumpahnya darah syuhada ini (Soleimani)," kata juru bicara Garda, Ramezan Sharif kepada stasiun televisi itu.

"Kegembiraan Zionis dan Amerika dalam waktu dekat akan berubah menjadi ratapan," katanya.

Iran kerap mengacu negara-negara dan pasukan di kawasan yang menentang Israel dan Amerika Serikat sebagai "front perlawanan".

Sumber: Reuters

Baca juga: Presiden Irak desak Iran agar menahan diri demi stabilitas kawasan

Baca juga: Jika Iran serang warga negara AS, Trump janjikan serangan balik

Baca juga: Collin Kaepernick sebut AS penjajah atas pembunuhan Soleimani

Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar