Gubernur sebut tak ada tambahan pasien positif COVID-19 di Jatim

id gubernur jatim,covid-19,pasien positif,penanganan corona,virus corona,corona,2019-ncov,novel coronavirus 2019

Gubernur sebut tak ada tambahan pasien positif COVID-19 di Jatim

Peta sebaran pasien COVID-19 yang ditampilkan di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Sabtu (04/04/2020) malam. (ANTARA Jatim/Fiqih Arfani)

Surabaya (ANTARA) - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menyampaikan hingga Sabtu tak ada tambahan pasien positif virus Corona atau COVID-19 baru di wilayahnya atau tetap 152 orang.

"Dibandingkan sehari sebelumnya, datanya tetap atau 152 orang yang terkonfirmasi positif," ujarnya kepada wartawan di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Sabtu.

Baca juga: Pemprov Jatim terima bantuan bantu proses penanganan COVID-19

Secara rinci mengenai data pasien positif COVID-19, di Surabaya terdapat 77 orang, Sidoarjo (14), Lamongan (10), Magetan (9), Situbondo (6), Kabupaten Malang (5), Kota Malang (5) dan Nganjuk (4).

Kemudian, Gresik (4), Kabupaten Kediri (4), Lumajang (3), Jember (2), Kota Batu (1), Kota Blitar (1), Kabupaten Blitar (1), Kota Kediri (1), Tulungagung (1), Banyuwangi (1), Pamekasan (1), Jombang (1), dan Kabupaten Madiun (1).

Baca juga: Jatim alokasikan Rp2,38 triliun untuk penanganan COVID-19

Kemudian, untuk warga berstatus pasien dalam pengawasan (PDP) mencapai 780 orang atau bertambah dari data sehari sebelumnya yang jumlahnya sebanyak 717 orang.

Sementara, orang dalam pemantauan (ODP) tercatat 10.116 orang atau meningkat dari sehari sebelumnya yang berjumlah 9.435 orang.

Baca juga: Gubernur: Jumlah pasien positif COVID-19 di Surabaya 77 orang

Khofifah juga tak berhenti berpesan kepada seluruh warga Jatim untuk selalu memperhatikan anjuran pemerintah, seperti tinggal di rumah serta menjalankan pola hidup bersih dan sehat.

Selain itu, mantan Menteri Sosial tersebut juga mengingatkan menjaga pola phsyical distancing, kemudian berjemur di bawah sinar matahari setiap harinya sekitar pukul 10.00 WIB untuk menambah imunitas tubuh.

Tentang daerah terjangkit, saat ini di Jatim totalnya tetap 21 kabupaten/kota berstatus "zona merah" yakni yang di daerahnya terdapat pasien terkonfirmasi positif COVID-19.

Baca juga: Pemprov Jatim terima bantuan 16 ventilator untuk perlengkapan medis

Pewarta : Fiqih Arfani
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar