Kelurahan Cipinang Besar tepis aksi pungli selama karantina wilayah

id Pungli, Cipinang Besar, Jaktim, karantina, COVID-19, PSBB

Kelurahan Cipinang Besar tepis aksi pungli selama karantina wilayah

Warga melintas di depan gerbang RT03 Cipinang Besar, Jakarta Timur yang tertutup selama masa karantina wilayah dalam rangka pencegahan COVID-19, Senin (13/4/2020). (ANTARA/HO-Ist).

Jakarta (ANTARA) - Kelurahan Cipinang Besar, Jakarta Timur, menepis informasi dugaan pungutan liar (Pungli) oleh sejumlah oknum warga selama masa karantina di wilayah setempat.

"Pak RW03 kemarin nanya ke yang jaga pagar, 'apakah ada dari kalian yang meminta uang?', katanya enggak ada. Tapi kalau dikasih, mereka menerima. Itu untuk membeli makanan kecil-kecil aja, anggap lah sumbangan sukarela. Tapi kalau minta uang, itu enggak ada," kata Lurah Cipinang Besar Utara, Evi Erawati di Jakarta, Selasa.

Aksi pungutan liar pada penutupan akses jalan lingkungan RW02, RW03 dan RW04 dikeluhkan oleh Ketua RT06 RW02 Sunadi pada Senin (13/4).

Oknum tersebut kerap menarik uang dari para pelintas jalan dengan nominal bervariasi Rp5.000 hingga Rp20.000.

Evi mengatakan kawasan tersebut memang ditutup berdasarkan kesepakatan tiga RW dalam rangka karantina wilayah untuk mencegah COVID-19.

"Sebelum ditutup mereka semua rapat untuk mendiskusikan hal itu. Jadi memang RW02 itu letaknya ada di tengah, kebetulan pagarnya ada di RW03, nah yang jagain itu masyarakat dari RW03," ujar Evi.

Evi mengatakan bahwa Sunadi adalah salah satu warga yang berkepentingan dengan jalan, sebab saat ini sedang membangun rumah.

"Mobil material pun hilir mudik memasuki kawasan itu. Jadi kalau misalnya orang dari luar mau masuk, memang ditanya kepentingannya. Mungkin kemarin salah paham saja, kalau misalnya Pak Sunadi konfirmasi ke RW03, mereka tentu akan senang hati membukakan pagar untuk mobil materialnya," kata Evi.

Baca juga: Karantina wilayah Cipinang Besar Utara tercoreng pungli

Pewarta : Andi Firdaus
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar