Guru Besar IPB ingatkan tidak lengah mengantisipasi potensi karhutla

id kebakaran hutan,bambang hero,kesra

Guru Besar IPB ingatkan tidak lengah mengantisipasi potensi karhutla

Dokumentasi - Anggota polisi kehutanan memantau kebakaran di Bukit Batu Kambing, Sungai Lareh, Padang, Sumatera Barat, Rabu (12/2/2020). ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra/aww.

Jakarta (ANTARA) - Guru Besar Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor (IPB) Bambang Hero Saharjo mengingatkan pemerintah agar tidak lengah dan tetap mengantisipasi potensi kebakaran hutan dan lahan (karhutla) meski di awal 2020 angka kebakaran lebih kecil dibandingkan periode sebelumnya.

"Jangan sekali-kali berpikir dan mengatakan bisa santai karena memang sekarang rendah performa (kebakarannya), tetapi nanti kita lihat," kata ilmuwan spesialis forensik karhutla itu dalam konferensi pers daring yang diadakan oleh Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) di Jakarta, Jumat.

Peringatan itu muncul karena berdasarkan data yang ada setelah kebakaran hutan masif yang terjadi di 2.611.411 hektare (ha) lahan di Indonesia pada 2015 terjadi tren penurunan beberapa tahun setelahnya. Meskipun demikian, ujarnya, pada 2019 kembali terjadi karhutla di lahan seluas 1.649.258 ha, naik jauh dibandingkan 628.288 ha pada 2018.

Dia juga menyoroti adanya tren peningkatan luas karhutla di tujuh provinsi yang menjadi target restorasi gambut oleh pemerintah dari 2018 ke 2019.

Menurut datanya, dari 115.923 ha lahan gambut di tujuh provinsi, target restorasi yang terbakar pada 2018 naik menjadi 482.674 ha pada 2019 atau meningkat 416 persen.

Baca juga: Strategi antisipasi potensi karhutla 2020 dihasilkan lewat rakorgab

"Maksud dari informasi ini adalah menegaskan kepada kita jangan lengah," kata penerima penghargaan internasional John Maddox Prize 2019 itu.

Untuk itu, Bambang Hero mengatakan sebagai bagian dari upaya mengantisipasi karhutla pada 2020, terutama di lahan gambut, pemerintah harus memastikan sekat kanal dapat berfungsi, sumur bor berfungsi dan terisi air dan sistem peringatan dini bekerja.

Baca juga: Akademisi: Potensi karhutla kawasan terlantar tinggi

Selain itu, dia menegaskan bahwa pencegahan karhutla harus melibatkan semua pihak dan perusahaan, yang wajib ikut dalam upaya pencegahan, harus melakukan patroli serta melaporkan ketika terjadi kebakaran.

Baca juga: BNPB perkirakan potensi Karhutla akan terus meningkat

Sementara itu, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) mencatat penurunan titik panas (hotspot) dalam periode 1 Januari-7 Mei 2020 dibandingkan tahun lalu meski masih menemukan wilayah yang terus mengalami kebakaran hutan dan lahan (karhutla) dari 2015 sampai saat ini.

Menurut data yang didapat dari pantauan NOAA, dari Januari hingga awal Mei 2020 terdapat 25 hotspot di Indonesia dibandingkan 420 hotspot dalam periode yang sama pada 2019.


Pewarta : Prisca Triferna Violleta
Editor: Masuki M. Astro
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar