Pemprov Bangka Belitung dan ulama sepakat larang anak ikut sholat Id

id anak sholat id,covid-19

Pemprov Bangka Belitung dan ulama sepakat larang anak ikut sholat Id

Gubernur Kepulauan Bangka Belitung, Erzaldi R Djohan. ANTARA/Aprionis

Pangkalpinang (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung bersama para ulama dan tokoh Islam sepakat tidak memperboleh anak-anak ikut serta sholat Idul Fitri 1441 Hijriyah berjemaah di lapangan, guna mencegah penularan Covid-19.

"Di tengah pendemi Covid-19 ini, anak-anak berumur di bawah 12 tahun tidak diperbolehkan ikut serta sholat ID," kata Gubernur Kepulauan Bangka Belitung, Erzaldi Rosman Djohan, di Pangkalpinang, Selasa.

Ia mengatakan keputusan larangan bagi anak-anak ikut serta sholat Id tahun ini berdasarkan kesepakatan antara pemerintah provinsi, Polda Bangka Belitung, TNI, MUI, pengurus masjid, tokoh agama Islam dan tokoh masyarakat, sebagai langkah mengantisipasi penularan dan penyebaran virus berbahaya ini.

Baca juga: Pihak keamanan imbauan warga beribadah di rumah

"Anak-anak di bawah 12 tahun ini sangat rentan tertular virus Corona, karena daya tahan tubuhnya yang kurang baik ," ujarnya.

Selain melarang anak-anak ikut serta sholat Id, pemerintah Provinsi Kepulauan Babel bersama tokoh agama juga sepakat jemaah sholat Id wajib menggunakan masker.

"Jika ada jemaah sholat Id ini tidak menggunakan masker, maka petugas akan menyuruhnya pulang, karena mereka berpotensi menularkan virus Corona ini," katanya.

Baca juga: Warga NU di Surabaya diimbau shalat lima waktu berjamaah di rumah

Menurut dia pelaksanaan sholat Id tahun ini tidak di dalam masjid, tetapi harus di luar ruangan agar tidak terjadi kepadatan di dalam masjid yang berpotensi terjadi penularan virus Corona.

"Pelaksanaan sholat Id nanti harus di luar masjid, agar konsentrasi virus Corona tidak beredar di dalam ruangan, terlebih lagi dalam masjid tersebut ada pendingin ruangan dan kipas angin," katanya. 

Baca juga: Waspada COVID-19, Anies sarankan 4 hal untuk warga yang Shalat Jumat

Pewarta : Aprionis
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar