Doni imbau pasien sembuh COVID-19 donorkan plasma darah

id terapi konvalesen,gugus tugas pusat,menkes ri,covid-19,plasma darah,doni monardo

Doni imbau pasien sembuh COVID-19 donorkan plasma darah

Menteri Kesehatan dr Terawan Agus Putranto (kanan) secara simbolis menyerahkan bantuan alat kesehatan ke Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa (dua kanan) yang disaksikan Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Pusat Doni Monardo (dua kiri) dan Wagub Jatim Emil Dardak (kiri) di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Selasa (02/06/2020). ANTARA/Humas Pemprov Jatim/FA/pri.

Surabaya (ANTARA) - Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Pusat Doni Monardo mengimbau seluruh pasien sembuh atau yang telah terkonversi negatif virus Corona di Jawa Timur mendonorkan plasma darahnya untuk terapi plasma konvalesen.

"Kami sangat berharap karena untuk membantu menangani pasien COVID-19 yang saat ini sedang dirawat di rumah sakit," ujarnya di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Selasa siang.

Terapi plasma konvalesen dinilai berpotensi membantu mempercepat kesembuhan pasien terinfeksi corona dan merupakan produk kaya antibodi dibuat dari darah yang disumbangkan oleh orang-orang telah pulih dari penyakit disebabkan oleh virus.

Doni yang juga Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) tersebut menyampaikan bahwa dari pengalaman sebelumnya terdapat pasien yang dirawat menggunakan terapi plasma konvalesen dinyatakan sembuh total.

Baca juga: Pemerintah Pusat sumbang robot AUMR untuk penanganan COVID-19 Jatim

Baca juga: Zona hijau diberi kewenangan laksanakan kegiatan produktif, sebut GTPP


Menurut dia, terapi plasma konvalesen merupakan gagasan dan terobosan luar biasa dari Kementerian Kesehatan RI, terlebih sampai saat ini belum ada obat mujarab menyembuhkan COVID-19 yang diakui dunia.

"Indonesia selalu berusaha untuk berinovasi, baik para peneliti, tenaga medis maupun unsur-unsur terkait untuk menemukan cara agar bisa mengobati pasien COVID-19," katanya.

Berdasarkan data Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Jatim, hingga Senin (1/6) pukul 17.00 WIB terdapat 699 pasien dinyatakan sembuh atau terkonversi negatif dari corona.

Di tempat sama, Menteri Kesehatan dr Terawan Agus Putranto berharap Jawa Timur segera mengatasi situasinya dan semakin baik, lalu angka kematian turun.

"Perlengkapan pelacakan dan pengecekan PCR telah kami datangkan sehingga tim bisa semakin aktif mengecek, mengontrol dan menemukan kasus sedini mungkin agar penyebaran kasus COVID-19 dapat dilokalisir," katanya.

Dia ke Jatim untuk meninjau proses penanganan COVID-19 di wilayah setempat, serta tugas dari Presiden Joko Widodo untuk membantu proses percepatan penanganan kasus di Jatim.*

Baca juga: Pemerintah pusat tawarkan pemda lakukan pelonggaran aktivitas

Baca juga: Pemerintah upayakan tambahan mobil laboratorium di Jawa Timur

Pewarta : Fiqih Arfani
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar