Yogyakarta terapkan tatanan normal baru secara bertahap

id normal baru yogyakarta,covid yogyakarta,kenormalan baru,dampak pandemi

Yogyakarta terapkan tatanan normal baru secara bertahap

Penjual gudeg Sudarmi mengenakan pelindung wajah saat melayani pembeli di kawasan Demangan, Yogyakarta, Jumat (29/5/2020). Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta mempersiapkan rencana adaptasi terhadap kenormalan baru mulai Juli 2020, yang mencakup pengaturan aktivitas masyarakat di tengah pandemi COVID-19. ANTARA FOTO/Hendra Nurdiyansyah/aww.

Yogyakarta (ANTARA) - Pemerintah Kota Yogyakarta akan menerapkan tatanan normal baru secara bertahap, berencana memulainya dengan tahapan uji coba untuk mengevaluasi kekurangan dalam pelaksanaan protokol baru dalam berbagai aktivitas masyarakat.

"Tahapan uji coba akan dilakukan terbatas pada beberapa bidang atau aktivitas masyarakat. Dengan uji coba ini, kami akan memperoleh gambaran apakah protokol yang diterapkan ada kelemahannya atau tidak," kata Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi di Yogyakarta, Rabu.

"Misalnya uji coba untuk di pasar, pusat perbelanjaan, tempat ibadah, dan bahkan di sekolah. Tetapi, belum ada keputusan apapun mengenai uji coba ini. Sedang dalam kajian," ia menambahkan.

Ia mengapresiasi langkah Dinas Pendidikan Kota Yogyakarta, yang telah terlebih dulu melakukan simulasi pelaksanaan kegiatan belajar mengajar di masa normal baru.

"Dari simulasi tersebut diketahui kebutuhan apa saja yang harus dipenuhi untuk pelaksanaan new normal (kenormalan baru), termasuk sistem pembelajaran yang harus diterapkan," katanya.

Ia mengatakan, penerapan tatanan normal baru dalam kegiatan belajar mengajar di sekolah antara lain membutuhkan mekanisme pembelajaran baru, penyesuaian jadwal, sarana pendukung seperti alat ukur suhu tubuh, serta ketentuan baru bagi siswa, guru, dan pegawai sekolah.

"Pelaksanaan new normal ini tidak bisa dilakukan sekaligus, tetapi harus bertahap. Kami juga berkaca dari pengalaman negara lain seperti Korea Selatan yang terpaksa menutup sekolah setelah satu pekan dibuka karena kasus positif COVID-19 meningkat," katanya.

Ia menjelaskan bahwa secara umum pelaksanaan tata kehidupan normal baru menuntut pemenuhan aturan jaga jarak serta penerapan pola hidup bersih dan sehat.

"Kedua variabel ini harus lebih diketatkan lagi. Masyarakat pun harus lebih disiplin menerapkan jaga jarak dan pola hidup bersih sehat dibanding sebelumnya," katanya.

Untuk kebangkitan kehidupan sosial dan ekonomi, Heroe mengemukakan rencana penerapan konsep "dari Jogja untuk Jogja", yaitu melibatkan seluruh warga untuk saling mendukung untuk kembali bangkit.

"Misalnya membeli produk dari tetangganya sendiri, ada relawan hijau, hingga relawan mengajar. Ini untuk memastikan agar kondisi di Kota Yogyakarta benar-benar aman dulu. Tidak ada kasus tambahan," katanya.

Baca juga:
Sultan HB X tidak ingin ada gelombang kedua COVID-19 saat normal baru

MPR: pemerintah harus pastikan masyarakat paham penerapan normal baru


Pewarta : Eka Arifa Rusqiyati
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar