Dubes Yuri Thamrin aplikasikan pesan presiden di Brussels

id KBRI Brusel, Yuri O Thamrin, Indonesia

Dubes Yuri Thamrin aplikasikan pesan presiden di Brussels

Dubes RI untuk Belgia, Yuri Octavian Thamrin, membuka pameran foto mengusung tema “Bhinneka Tunggal Ika; Harmony of Indonesia in Pictures”,di ruangan Peristyle Room di Parlemen Federal Belgia. Selasa (19/11/2019). ANTARA/HO KBRI Brusel/am.

London (ANTARA) - Duta Besar   Indonesia untuk Belgia, Luksemburg dan Uni Eropa Yuri O Thamrin mengaplikasikan pesan Presiden RI Joko Widodo yang mengharapkan seluruh kepala perwakilan menjadi pemasar  dengan penekanan diplomasi ekonomi yang membumi dan dirasakan langsung manfaatnya oleh rakyat.

“Alhamdulillah, tim KBRI Brussels telah dibekali untuk menjadi marketer (pemasar) andal melalui berbagai pelatihan ," ujar Dubes Yuri dalam wawancara dengan koresponden ANTARA London, Sabtu.

Sebagai marketer , katanya,  kondisi apa pun  termasuk situasi pandemi corona seperti sekarang ini, harus dimanfaatkan. "Kita harus bersikap atau berorientasi komersial  dan melihat pandemi sebagai kesempatan memajukan kepentingan nasional," tambahnya.

Suami Sandra Thamrin yang dikarunia dua putra dan tiga cucu itu sejak semula berminat sebagai pencari peluang yang  mempromosikan perdagangan, pariwisata, investasi dan kerja sama pendidikan.

Baca juga: "Sound of Heritage Indonesia" digelar pelajar Indonesia di Belgia
Baca juga: Demokrasi di Indonesia Jadi Model Negara Lain


Selama menjabat dubes, Yuri menggeluti  berbagai isu penting yang menjadi perhatiannya seperti lingkungan hidup, perubahan iklim, hak asasi manusia, demokrasi, kesehatan, perikanan, penanggulangan bencana dan pengentasan rakyat dari kemiskinan.

“Kami sangat optimistis  prospek pengembangan kerja sama antara Indonesia dan  Belgia, Luksemburg dan EU karena kesamaan faktor ideologis yakni sesama negara demokrasi sehingga memiliki pertautan kepentingan,” ujar Yuri.

Dikatakannya Belgia, Luksemburg dan EU merupakan negara sahabat  Indonesia. Dalam berbagai isu multilateral, terdapat kesamaan pandangan dan posisi yang sama untuk menciptakan dunia yang lebih adil dan lebih damai.

Belgia, Luksemburg dan EU mengapresiasi Indonesia sebagai negara Muslim terbesar di Asia Tenggara dengan ekonomi yang cukup kuat dan pemimpin natural ASEAN, ujar Dubes Yuri yang meraih Master Hubungan Internasional di Australian National University.

Dubes Yuri yang pernah bertugas sebagai Juru Bicara Kementerian Luar Negeri  itu berharap bahwa  menggeliatnya kembali perekonomian Eropa akan dapat berimbas bagi peningkatan investasi Eropa ke Indonesia. KBRI Brussels berkoordinasi dengan pemda seperti NTB untuk  menjajaki proyek yang siap ditawarkan ke para investor dari Eropa, khususnya Belgia dan Luksemburg.

Mengingat pariwisata adalah salah satu sektor yang sangat terpukul oleh pandemi, KBRI Brussels mulai kembali mempromosikan berbagai destinasi wisata Indonesia yang siap dibuka dalam waktu dekat misalnya Bali, NTB, dan Batam, Bintan, dan Banyuwangi.

Bercerita tentang capaian selama menjabat Dubes di Brussels, Yuri mengatakan KBRI memberikan  beasiswa Indonesian Interfaith Scholarship untuk peneliti di Parlemen Eropa, pejabat Komisi Eropa, Kemlu Belgia, jurnalis, peneliti, tokoh pemuda dan mahasiswa mengenai Islam damai, inklusif dan toleransi beragama.
Program beasiswa ini berlangsung selama enam tahun dan menghasilkan 52 alumni, ujar mantan Direktur Jenderal Asia, Pasifik dan Afrika itu.

Baca juga: Foto soal toleransi beragama di Indonesia digelar di Parlemen Belgia
Baca juga: Pameran dan panggung gembira Peringatan HUT RI di Belgia

Pewarta : Zeynita Gibbons
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar