IDAI: Dampak merokok sejak dini semakin parah

id Rokok,Perokok Anak,Darmawan Budi Setyanto,IDAI,Dokter Anak,Perokok Pemula,Pengendalian Tembakau,Bahaya Rokok,Iklan Rokok,Promosi Rokok,Sponsor Rokok,P

IDAI: Dampak merokok sejak dini semakin parah

Satgas KTR sedang menepelkan stiker larangan penjualan rokok pada anak di lingkungan sekolah di Kota Bogor, Bawa Barat. ANTARA/Humas Setdakot Bogor

Jakarta (ANTARA) - Anggota Pengurus Pusat Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) dr Darmawan Budi Setyanto mengatakan dampak paparan rokok sejak dini akan semakin parah, karena itu anak-anak perlu dlindungi dari bahaya rokok.

"Paparan nikotin akan mengganggu tumbuh kembang anak. Dampak yang bisa muncul antara lain gangguan kecerdasan dan tingkah laku hingga gangguan konsentrasi karena ada kerusakan pada korteks," kata Darmawan dalam seminar daring yang diadakan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak yang diikuti di Jakarta, Kamis.

Darmawan mengatakan anak bisa menjadi perokok aktif, perokok pasif, hingga perokok tangan ketiga. Bahkan anak dalam kandungan bisa disebut menjadi perokok pasif bila ibu yang mengandungnya merokok saat hamil.
Baca juga: Dokter: berikan hak sehat anak dengan orang tua tidak merokok

Sedangkan anak menjadi perokok pasif bila berada di dalam lingkungan yang dikeliling orang-orang perokok, baik di rumah, di sekolah, atau di tempat bermain.

"Sedangkan perokok tangan ketiga terjadi ketika racun dari asap rokok yang dihembuskan perokok menempel dan mengontaminasi benda-benda yang kemudian dihirup seseorang, termasuk anak," tuturnya.

Salah satu kandungan kimia yang ada pada rokok adalah nikotin yang bisa menimbulkan kecanduan. Darmawan mengatakan anak-anak dan remaja harus dilindungi dari rokok karena dampak kecanduan nikotin pada mereka lebih kuat dibanding pada orang dewasa.
Baca juga: Sebagian anak Indonesia merokok 70 batang seminggu

"Semakin dini mulai merokok, maka akan semakin sulit untuk berhenti. Selain itu, kecanduan rokok bisa menjadi pintu gerbang untuk mencoba narkoba jenis lainnya," katanya.

Karena itu, Darmawan meminta anak-anak melalui Forum Anak yang ada di seluruh Indonesia hingga tingkat desa untuk "mengimunisasi" diri agar tidak mudah tergoda bujuk rayu industri rokok.

Menurut Darmawan, industri rokok memang menyasar anak-anak dan remaja untuk menjadi perokok melalui iklan, promosi dan sponsor yang menarik bagi anak-anak.

"Industri rokok adalah industri penyakit dan kematian yang mengemas produknya dengan bungkus kepalsuan yang menarik bagi anak-anak," tuturnya.
Baca juga: Kampanye larangan produksi tembakau bagi anak diserukan asosiasi

Pewarta : Dewanto Samodro
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar