BMKG: Rentetan gempa 7 Juli patut diwaspadai

id Gempa bumi,Gempa terkini,BMKG,epala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami,Daryono,Banten,Garut,Jepara

BMKG: Rentetan gempa 7 Juli patut diwaspadai

Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Daryono saat jumpa pers di Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta, Jumat (30/8/2019). (ANTARA/Dewanto Samodro)

Jakarta (ANTARA) - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG)  menyatakan peristiwa rentetan gempa bumi yang terjadi sepanjang Selasa (7/7) dengan magnitudo di atas M5,0 patut diwaspadai karena bisa saja pertanda akan terjadi gempa besar.

"Hal ini sulit diprediksi, tetapi dengan adanya rentetan aktivitas gempa ini tentu patut kita harus mewaspadai," kata Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Daryono di Jakarta, Selasa.

Dia menjelaskan, dalam ilmu gempa atau seismologi, khususnya pada teori tipe gempa, ada tipe gempa besar yang kejadiannya diawali dengan gempa pendahuluan atau gempa pembuka.

Setiap gempa besar, kata dia, hampir dipastikan didahului dengan rentetan aktivitas gempa pembuka. Tetapi rentetan gempa yang terjadi di suatu wilayah juga belum tentu berakhir dengan munculnya gempa besar.

"Inilah karakteristik ilmu gempa yang memiliki ketidakpastian (uncertainty) yang tinggi yang penting juga untuk kita pahami," tambah dia.

Lebih lanjut dia menjelaskan, sebenarnya apa yang terjadi di beberapa wilayah gempa tersebut adalah manifestasi pelepasan medan tegangan pada sumber gempa masing-masing.

Masing-masing sumber gempa mengalami akumulasi medan tegangan sendiri-sendiri, mencapai stress maksimum sendiri-sendiri, hingga selanjutnya mengalami rilis energi sebagai gempa juga sendiri sendiri.

"Ini konsekuensi logis daerah dengan sumber gempa sangat aktif dan kompleks. Kita memang memiliki banyak sumber gempa sehingga jika terjadi gempa di tempat yang relatif berdekatan lokasinya dan terjadi dalam waktunya yang relatif berdekatan maka itu hanya kebetulan saja," katanya.

Selain itu, kata dia, gempa Banten selatan dan di selatan Garut bersumber dari sumber gempa yang berbeda.

Gempa Banten selatan terjadi akibat adanya deformasi batuan pada slab Lempeng Indo-Australia di Zona Benioff di kedalaman 87 kilometer, sementara Gempa di selatan Garut dipicu oleh adanya deformasi batuan pada slab Lempeng Indo-Australia di Zona Megathrust.

Ia mengatakan gempa yang terjadi secara beruntun pada Selasa (7/7) 2020 tidak memiliki kaitan dengan gempa yang terjadi sebelumnya, baik gempa Laut Jawa di utara Jepara berkekuatan M6,1 yang terjadi pagi dinihari pukul pukul 05.54.44 WIB.

Selain itu, juga tidak terkait dengan gempa di selatan Banten M5,1 pukul 11.44.14 WIB, gempa di selatan Garut M 5,0 pukul 12.17.51 WIB, dan gempa di selatan Selat Sunda M 5,2 pada 13.16.22 WIB, katena berada pada sumber gempa yang berbeda, kedalaman yang berbeda, dan juga berbeda mekanismenya, demikian Daryono.

Baca juga: Getaran gempa berpusat di Banten terasa hingga Sukabumi

Baca juga: Gempa tektonik M5.1 di selatan Garut tidak berpotensi tsunami

Baca juga: Guncangan akibat gempa di Laut Jawa dirasakan di wilayah yang luas

Baca juga: Gempa megatrust tetap berpotensi di selatan Jawa

Pewarta : Desi Purnamawati
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar