Kota Bandung berada pada situasi darurat COVID-19, sebut Sekda

id Darurat, Ema, COVID-19, kota bandung, sekda, isolasi

Kota Bandung berada pada situasi darurat COVID-19, sebut Sekda

Satpol PP mengajak pelanggar protokol kesehatan berolahraga di Kota Bandung. ANTARA/HO-Humas Pemkot Bandung.

Bandung (ANTARA) -
Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bandung Ema Sumarna menyebut kini wilayahnya berada pada situasi darurat terkait penanganan COVID-19 karena jumlah kasus serta kapasitas ruang isolasi yang mengkhawatirkan.
 
"Kita sudah masuk situasi cukup darurat bahwa Kota Bandung sudah harus konsentrasi, upaya penanganan harus maksimal lagi," kata Ema di Bandung, Jawa Barat, Kamis.
 
Dia menyatakan bahwa kini angka kasus terkonfirmasi COVID-19 secara kumulatif sudah sebanyak 3.039 orang.

Ditambah lagi, kata dia, tempat tidur isolasi COVID-19 sudah terisi sebanyak 90 persen lebih.
 
"Positifnya sudah di angka 484 yang positif aktif, walaupun ada yang bergejala dan tidak bergejala. Kami sudah khawatir," kata Ema.
 
Ia mengemukakan bahwa peningkatan kasus COVID-19 per harinya akhir-akhir ini cukup signifikan, mulai dari bertambah sekitar 50 orang hingga 90 orang yang terkonfirmasi COVID-19.
 
Untuk itu, ia meminta seluruh jajarannya agar mengevaluasi relaksasi yang telah diberikan terhadap sejumlah sektor. Meskipun sejauh ini memang belum ada klaster baru di lokasi yang mendapat pelonggaran.
 
"Bahkan bisa saja kalau meningkat kita usulkan ke wali kota untuk mengurangi jam operasionalnya. Atau yang melanggar cabut lagi izin kegiatannya," katanya.
 
Selain itu, ia juga terus meminta masyarakat agar memahami dan menerapkan protokol kesehatan, sekalipun di lingkungan keluarga atau perumahan setempat.
 
"Di rumah pun kalau perlu bermasker dan jaga jarak. Begitu datang dari luar, segera mandi dulu dan  jangan langsung bersentuhan dengan keluarga, ganti baju dulu," demikian Ema Sumarna.

Baca juga: Wali Kota katakan ruang isolasi COVID-19 di Bandung hampir penuh

Baca juga: 103 kasus kematian COVID-19 di Bandung mayoritas ada penyakit penyerta

Baca juga: Dalam 1,5 bulan, positif COVID-19 Kota Bandung bertambah 1.000 orang

Baca juga: 43 tenaga kesehatan di Bandung positif COVID-19, sebut Dinkes

Pewarta : Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar