JNE undang rohaniawan ragam latar belakang untuk isi kegiatan karyawan

id JNE,rohaniwan,Siraman rohani,Muslim,Non-muslim,diskriminasi,Pengajian,Haikal Hasan,Pengajian JNE

JNE undang rohaniawan ragam latar belakang untuk isi kegiatan karyawan

Ustaz Haikal Hasan mengunggah foto saat mengisi pengajian dua bulanan untuk karyawan JNE beragama Islam pada akun media sosialnya. (ANTARA/ Istimewa)

Jakarta (ANTARA) - Perusahaan ekspedisi PT Tiki Jalur Nugraha Ekakurir (JNE) mengundang rohaniwan dengan beragam latar belakang agama untuk isi kegiatan karyawan.

Direktur Utama JNE Mohamad Feriadi mengatakan bahwa JNE mengundang rohaniwan tersebut untuk memberi siraman rohani kepada karyawan yang memiliki latar belakang agama dan aliran kepercayaan masing-masing.

"JNE untuk karyawan beragama Islam, kami akomodir untuk jumatan dan pengajian dua bulanan. Bagi non-muslim, bagi yang Kristen ada kegiatan Oikumene, ada retret, natal juga. Termasuk yang Hindu dan Buddha," kata Feriadi saat ditemui wartawan di Pantai Mutiara, Pluit, Jakarta, Rabu.

Bos JNE itu menegaskan bahwa untuk agama Islam, tidak ada pemilihan rohaniwan yang didasarkan kepentingan organisasi masyarakat tertentu.

Ia mengatakan JNE sudah banyak mengundang banyak ustaz untuk berceramah, di antaranya Ustaz Das'ad Latief, Syeikh Ali Jaber, Abdullah Gymnastiar, Abdul Somad, dan lain-lain.

Selain siraman rohani, JNE juga memberi kesempatan untuk karyawan beragama Kristen untuk berangkat ke Yerusalem, Palestina.

Sedangkan bagi karyawan yang beragama Islam, JNE memberi kesempatan berangkat umrah ke Mekkah.

"Termasuk kepada karyawan Hindu dan Buddha, itu juga kami akomodir. Jadi itulah keberagaman yang ada di JNE, dan alhamdulillah, semua bisa berjalan dengan baik," kata Feriadi.

Direktur Keuangan JNE Chandra Fireta mengatakan bahwa dirinya yang beragama Kristen, tidak merasa perusahaan melakukan diskriminasi terhadap masyarakat non-muslim, apalagi sampai dituduh mendanai kegiatan teroris di suatu tempat.

"Ketika kami berkunjung ke suatu tempat, itu kami tidak pernah memandang agama apa pun. Jadi semua kami rangkul, kami juga berikan bantuan di sana," kata Chandra.
Baca juga: JNE akui tarik video ucapan selamat ulang tahun untuk hindari ribut
Baca juga: JNE bantah punya afiliasi dengan kelompok ormas tertentu

Pewarta : Abdu Faisal
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar