150 polisi bersiaga di rumah duka Syekh Ali Jaber

id Syekh Ali Jaber, wafat, rumah Duka, Pulogadung, Jakarta Timur

150 polisi bersiaga di rumah duka Syekh Ali Jaber

Polisi dan petugas medis bersiaga di sekitar rumah duka Syekh Ali Jaber di kawasan Pulogadung, Jakarta Timur, Kamis (14/1/2021). (ANTARA/HO-Humas Polrestro Jaktim).

Jakarta (ANTARA) - Sebanyak 150 personel kepolisian bersiaga di sekitar rumah duka Syekh Ali Jaber di kawasan Pulogadung, Jakarta Timur, untuk mengantisipasi kerumunan orang di tengah pandemi COVID-19, Kamis siang.

"Beliau ini tokoh yang memiliki massa cukup besar, sehingga kami perlu mengantisipasi kerumunan. Kami harap masyarakat mau memahami bahwa angka COVID-19 masih tinggi," Kapolrestro Jakarta Timur Kombes Pol Erwin Kurniawan di rumah duka Kompleks Taman Berdikari Sentosa, Pulogadung.

Erwin mengatakan 150 personel gabungan dari Polda Metro Jaya dan Polrestro Jakarta Timur menjalankan tugas untuk memperketat protokol kesehatan di rumah duka.

"Protokol kesehatan di lokasi ini, kita terapkan seketat-ketatnya," kata Erwin.

Petugas telah disebar di sepanjang jalan menuju ke rumah duka. Selain pihak keluarga dari Syekh Ali Jaber, tamu yang datang bertakziah akan dilarang.

Baca juga: Syekh Ali Jaber Wafat, Menag: jasa almarhum besar

"Kita tidak akomodir tamu ke rumah duka. Kalau ada keluarga yang datang, kita tes COVID-19," katanya.

Sementara itu hingga pukul 12.30 WIB suasana di rumah duka masih tampak sepi. Jenazah Almarhum dilaporkan belum tiba di lokasi.

Salah satu tamu yang bertakziah ke rumah duka adalah Bupati Mempawah, Erlina Ria Norsan.

"Saya datang untuk bertakziah. Kalau kondisi keluarga sehat semua. Saya tadi tidak bisa masuk sampai ke dalam rumah, harus jaga jarak," katanya.

Pendakwah Syekh Ali Jaber wafat di RS Yarsi Jakarta pukul 09.00 WIB. Ketua Yayasan Syekh Ali Jaber, Habib Abdurrahman, yang dikonfirmasi media membenarkan hal tersebut.

Baca juga: Syekh Ali Jaber meninggal dunia

Pewarta : Andi Firdaus
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar