Antisipasi potensi tsunami warga pesisir tinggalkan Kota Majene

id Pengunsi gempa

Antisipasi potensi tsunami warga pesisir tinggalkan Kota Majene

Kondisi terkini Majene Sulawesi Barat usai diguncang gempa tektonik 6,2 SR pada Jumat (15/01/2020) dini hari. ANTARA/Amirullah/am.

Majene (ANTARA) - Warga yang bermukim di wilayah pesisir pantai Majene, Provinsi Sulawesi Barat, meninggalkan kota dan mengungsi ke wilayah pegunungan guna mengantisipasi potensi tsunami yang dapat terjadi ketiga terjadi gempa susulan.

"Rumah di sekitar pantai Kota Majene rusak berat dan sebagian rata dengan tanah, sebagian besar warga pesisir telah mengungsi ke wilayah pegunungan Kabupaten Majene," kata salah seorang warga yang juga merupakan dosen STAIN Majene DR Ilham Usman di Majene, Jumat.

Ia mengatakan kondisi aliran listrik di Kota Majene padam total, sehingga sulit menggunakan alat komunimasi.

"Pusat perbelanjaan sudah tutup, bahkan ada yang hancur rata dengan tanah, sehingga masyarakat kesulitan makanan, intinya aktivitas masyarakat di Kota Majene telah lumpuh," katanya.

Baca juga: BNPB: 34 orang meninggal akibat gempa Sulbar
Baca juga: Pengungsi gempa Sulbar dipusatkan di stadion


Menurut dia, masyarakat yang rumahnya rusak akibat gempa dan telah mengungsi mulai kesulitan makanan dan air bersih.

"Kami semua yang dalam pengungsian butuh makanan dan air bersih, kiranya masyarakat di luar Sulawesi Barat dapat memasok kebutuhan makanan untuk para pengungsi," katanya.

Warga Kecamatan Tammerodo Sendana Ciwan yang bermukim di pesisir Kabupaten Majene mengaku telah mengungsi ke pegunungan dan mendiami rumah kebun mereka karena khawatir gempa susulan dan bencana tsunami. 

"Ibu-ibu butuh makanan dan air, apalagi banyak anak-anak yang ikut dalam pengungsian yang butuh bantuan logistik, kami sangat butuh bantuan," katanya.

Berdasarkan data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Polman dan Majene, delapan warga meninggal dunia, 637 luka-luka, dan jumlah pengungsi mencapai sekitar 15.000 orang setelah terjadi gempa berkekuatan 6,2 magnitudo yang berlokasi di enam kilometer timur laut Kabupaten Majene pada Jumat dini hari (15/1), di kedalaman 10 kilometer. 

Baca juga: Menara ATC rusak, Airnav gunakan navigasi cabang Makassar
Baca juga: Gempa Sulbar, Kemenhub: Aktivitas penerbangan masih berjalan normal

Pewarta : M.Faisal Hanapi
Editor: Virna P Setyorini
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar