BIG: Penguatan mitigasi jadi prioritas pascalongsor Sumedang

id bencana longsor,longsor sumedang,Badan Informasi Geospasial

BIG: Penguatan mitigasi jadi prioritas pascalongsor Sumedang

Petugas mencari korban longsor di Cimanggung, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, beberapa waktu lalu. (ANTARA/HO-Basarnas)

Jakarta (ANTARA) - Badan Informasi Geospasial (BIG) menyatakan ke depan penguatan mitigasi menjadi suatu prioritas untuk mengantisipasi longsor di Desa Cihanjuang, Kabupaten Sumedang, Provinsi Jawa Barat.

"Penguatan aspek mitigasi menjadi prioritas yang harus diutamakan," kata Koordinator Informasi Geospasial Tematik (IGT) Bidang Kebencanaan BIG, Ferrari Pinem kepada ANTARA di Jakarta, Rabu.

Mitigasi yang bisa diupayakan dari sekarang adalah mitigasi mencegah terjadinya longsor susulan yang mungkin secara teknis sudah banyak dilakukan.

Baca juga: BIG: Pemukiman dibangun di area rawan longsor Desa Sihanjuang Sumedang

Baca juga: Longsor di Sumedang, polisi dalami kesalahan pembangunan drainase


Upaya tersebut mencakup, antara lain memperbaiki fungsi drainase untuk menghindari air meresap ke dalam lereng atau mengeluarkan air dari lereng, sehingga potensi longsor dapat dihilangkan.

Mitigasi itu juga disertai pembuatan terasering dengan sistem drainase yang tepat, melakukan penghijauan dengan sistem tanaman yang berakar kuat menghujam ke tanah, khususnya pada daerah yang memiliki tingkat kecuraman di atas 30 derajat.

Upaya berikutnya adalah melakukan pemadatan tanah di sekitar perumahan, terutama yang paling dekat dengan wilayah longsor, menutup rekahan di atas lereng yang banyak ditemukan di sekitar lokasi untuk mencegah air masuk secara cepat ke tanah.

Selain itu, dapat membuat selokan yang bisa mengalirkan air hujan, membangun tanggul penahan untuk menahan runtuhan material, dan tentunya sosialisasi kepada masyarakat akan adanya potensi bencana di sekitarnya dan tak ketinggalan membuat rambu-rambu di lokasi yang memiliki ancaman bencana.

Bencana longsor telah terjadi di Desa Cihanjuang, Kabupaten Sukabumi, Provinsi Jawa Barat pada 9 Januari dan 10 Januari 2021. Setidaknya 40 orang menjadi korban dari kejadian longsor tersebut.

Dia menuturkan kondisi kelerengan di daerah terdampak longsor Desa Cihanjuang berada di kisaran 25-45 persen (tergolong terjal atau curam), sehingga gaya gravitasi berpotensi untuk membawa material yang terkelupas dan akan memberikan dampak yang cukup besar bagi kerusakan.

Selain itu, dari peta rawan gerakan tanah, wilayah itu berada pada zona rawan menengah hingga tinggi yang artinya potensi longsor mudah terjadi.

Baca juga: Seluruh korban ditemukan, Tim SAR Longsor Sumedang tutup pencarian

Baca juga: Puspensos Kemensos beri layanan psikososial korban longsor Sumedang


Ferrari menuturkan berdasarkan profil melintang yang dibuat dari rekonstruksi informasi kemiringan lereng dan rawan gerakan tanah, perlu diperhatikan wilayah-wilayah yang berada di bawah perbukitan yang memiliki tingkat kemiringan lereng terjal dan gerakan tanah menengah hingga tinggi, dimana bagian yang rawan akan terdampak longsor.

Pewarta : Martha Herlinawati S
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar