Tim SAR hentikan pencarian nelayan hilang di perairan Buton

id Basarnas, nelayan buton, SAR,kendari,perairan wakatobi

Tim SAR hentikan pencarian nelayan hilang di perairan Buton

Personel Pos SAR Wakatobi saat melakukan komunikasi bersama keluarga korban terkait penghentian operasi pencairan karena hingga hari ke-7 dengan hasil nihil, di Wakatobi, Sabtu (6/2/2021). ANTARA/HO-Humas Basarnas Kendari.

Kendari (ANTARA) - Tim SAR gabungan menghentikan pencarian nelayan bernama Sudirman (53) yang dilaporkan hilang setelah terjatuh dari kapalnya di sekitar Perairan Lasalimu Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara karena selama tujuh hari operasi pencarian korban belum ditemukan.

"Tidak ada tanda-tanda keberadaan korban, pencarian korban sudah memasuki hari ketujuh namun belum ditemukan sehingga sesuai SOP tujuh hari kami belum juga menemukan korban, maka operasi pencarian dihentikan," kata  Kepala Basarnas Kendari Aris Sofingi di Kendari, Sabtu..

Ia menjelaskan pencarian terhadap warga Desa Mola Bahari, Kabupaten Wakatobi itu dapat dibuka kembali bila ada informasi keberadaan korban.

Dengan ditutupnya operasi maka personel yang tergabung dalam tim pencarian dikembalikan ke kesatuan masing-masing.

Sejak hari pertama pencarian, tim SAR gabungan secara berangsur memperluas area pencarian yang melibatkan pihak keluarga namun tidak membuahkan hasil.

"Pencarian terus berlanjut sesuai SOP hingga hari ketujuh. Area pencarian pun diperluas dengan harapan menemukan korban dalam keadaan selamat," katanya.
 
Tim SAR Wakatobi saat melakukan operasi pencarian terhadap nelayan bernama Sudirman (53) yang dilaporkan hilang setelah terjatuh dari kapalnya di sekitar Perairan Lasalimu Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara. (FOTO ANTARA/HO-Humas Basarnas Kendari)


Korban dilaporkan hilang pada Minggu (31/1) 2021). Ia melaut seorang diri dengan menggunakan "long boat" di sekitar Perairan Lasalimu pada pukul 04.00 WITA.

Lalu pada pukul 06.00 WITA "long boat" korban ditemukan oleh dua orang bernama Joni (40) dan Jaser (40) dalam posisi korban sudah tidak berada dalam "long boat"-nya sehingga dilaporkan ke pihak Basarnas Kendari.

Ia menjelaskan saat operasi SAR timnya mengalami kendala di lapangan yang menghambat pencairan seperti kondisi cuaca dan arah angin yang sering dan cepat berubah di lokasi pencarian.

Operasi SAR hari ke-7, melibatkan tujuh orang personel Pos SAR Wakatobi, dan 20 orang keluarga dan nelayan setempat. Alat utama yang digunakan, yakni RIB (sejenis berahu karet) satu unit dan perahu nelayan 15 unit, demikian Aris Sofingi.

Baca juga: Empat hari pencarian nelayan Wakatobi nihil

Baca juga: Tim SAR temukan nelayan kecelakaan di perairan Wakatobi selamat

Baca juga: Basarnas evakuasi 21 orang penumpang kapal tenggelam di Wakatobi


 

Pewarta : Muhammad Harianto
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar