KNKT ungkap temuan awal perawatan pesawat Sriwijaya Air SJ 182

id KNKT,Sriwijaya Air,SJ 182

KNKT ungkap temuan awal perawatan pesawat Sriwijaya Air SJ 182

Dokumentasi - Investigator KNKT mengamati puing-puing pesawat Sriwijaya Air SJ-182 di Dermaga JICT, Tanjung Priok, Jakarta, Sabtu (16/01/2021). ANTARA/Dewa Wiguna/pri.

Jakarta (ANTARA) - Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) mengungkap temuan awal perawatan pesawat Sriwijaya Air SJ 182 yang mengalami kecelakaan dan jatuh di perairan Kepulauan Seribu, 9 Januari 2021.

“Investigasi menemukan ada dua kerusakan yang ditunda perbaikannya atau ‘deffered maintenance item (DMI) sejak 25 Desember 2020,” kata Ketua Sub Komite Investigasi Kecelakaan Penerbangan KNKT Capt Nurcahyo Utomo dalam konferensi pers virtual di Jakarta, Rabu.

Dia menjelaskan penundaan perbaikan adalah hal yang sesuai dengan ketentuan pemberangkatan (dispatch) penerbangan.

Perbaikan yang ditunda wajib memenuhi panduan “minimum equipment list” (MEL).

“Pada 25 Desember 2020 ditemukan penunjuk kecepatan (Mech/Airspeed Indicator) di sisi sebelah kanan rusak. Perbaikan yang dilakukan belum berhasil dan dimasukkan ke dalam daftar penundaan kategori C sesuai dengan MEL,” katanya.

Untuk kategori C, lanjut dia, penundaan perbaikan boleh sampai dengan 10 hari.

“Pada 4 Januari 2021, indikator diganti dan hasilnya bagus, sehingga DMI ditutup,” katanya.

Baca juga: KNKT: pesawat SJ 182 tidak lintasi awan yang sebabkan turbulensi
 

Kemudian, lanjut Nurcahyo, pada 3 Januari 2021, pilot melaporkan autothrottle atau tuas pengatur tenaga mesin tidak berfungsi dan dilakukan perbaikan dengan sangat baik.

Pada 4 Januari 2021, autothrottle dilaporkan kembali tidak berfungsi, lantas perbaikan dilakukan namun belum berhasil sehingga dimasukkan dalam daftar penundaan perbaikan (DMI).

Selajutnya, pada 5 Januari 2021 dilakukan perbaikan dengan hasil baik dan DMI ditutup.

“Tidak ditemukan catatan adanya DMI di buku catatan perawatan atau ‘aircraft maintenance log’ sampai dengan tanggal 9 Januari 2021,” katanya.

Pasalnya, KNKT menemukan adanya anomali dalam sistem autothrottle pesawat Sriwijaya Air SJ 182.

“Saat ini memang yang kita ketahui autothrottle yang kiri bergerak mundur. Apakah ini yang rusak, kita belum tahu karena dua-duanya menunjukkan sikap yang berbeda. Dua-duanya mengalami anomali, yang kiri mundur terlalu jauh, yang kanan tidak bergerak seperti macet,” kata Nurcahyo Utomo.

Baca juga: KNKT temukan anomali sistem autothrottle pesawat Sriwijaya Air SJ 182

 

Autothrottle merupakan sistem yang digunakan untuk mengubah pengaturan kekuatan mesin pesawat.

Nurcahyo menyebutkan terdapat 13 komponen lain yang terhubung dengan gerakan autothrottle itu.

“Mengapa anomali ini muncul, kita mesti lihat ada 13 komponen yang terkait dengan gerakan autothrottle ini. Masalahnya ada di mana, saat ini kami belum menentukan. Beberapa komponen yang sudah kita kirim, tapi belum bisa menjawab masalahnya apa,” ujarnya.

Saat ini KNKT sudah mengirimkan sejumlah komponen ke pabrikan pesawat, termasuk “ground proximity warning system” (GPWS) yang berhasil ditemukan.

Selain itu juga melakukan investigasi lebih lanjut terhadap autothtottle serta kmponen terkait yang terpasang di pesawat beserta perawatannya.

Baca juga: KNKT bantah pesawat Sriwijaya Air SJ 182 alami "full stall"

Baca juga: KNKT: Memori CVR SJ-182 bisa dibaca meski lepas dari pembungkus

Baca juga: Terkendala cuaca, kotak hitam CVR SJ 182 diduga terendam lumpur


Pewarta : Juwita Trisna Rahayu
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar