Pemprov Sulsel bangun 50 huntap untuk keluarga Polda Sulbar

id Huntap Sulbar

Pemprov Sulsel bangun 50 huntap untuk keluarga Polda Sulbar

Kepala Kepolisian RI (Kapolri) Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo didampingi Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah saat meletakkan batu pertama pembangunan 50 unit huntap untuk Kepolisian Sulbar di halaman Mapolda Sulbar, Mamuju, Jumat (12/02/2021). ANTARA/HO-Polda Sulbar.

Makassar (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan mulai membangun 50 unit hunian tetap (huntap) untuk korban gempa Provinsi Sulawesi Barat, khususnya bagi keluarga polisi daerah Sulbar.

Awal pembangunan huntap tersebut ditandai dengan peletakan batu pertama yang dilakukan langsung bersama Kepala Kepolisian RI (Kapolri) Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo di halaman Mapolda Sulbar, Mamuju, Jumat.

Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah melalui keterangannya yang diterima di Makassar, Jumat, mengatakan, bantuan itu merupakan wujud dari janji Pemprov Sulsel yang berencana membantu 100 unit huntap untuk korban gempa Sulbar pada 15 Januari lalu.

Baca juga: Masa operasi PMI bantu korban gempa Sulbar berlanjut hingga Mei 2021

Seratus unit huntap tersebut terbagi dua, 50 unitnya diberikan kepada anggota kepolisian Polda Sulbar, sedangkan 50 unitnya untuk masyarakat umum terdampak gempa bumi belum lama ini.

"Ini untuk mewujudkan janji Pemprov Sulsel untuk membantu 100 unit rumah di Sulbar, 50 kita berikan untuk kepolisian Sulbar karena sudah retak, jadi insyaAllah akan dibangun di sini. Semoga 60 hari ke depan sudah bisa dimanfaatkan," katanya.

Pada pembangunan hunian instan ini, Pemprov Sulsel menggunakan jasa kontraktor spesialis rumah anti gempa sesuai rekomendasi PUPR. Huntap ini dianggarkan Rp70 juta per unit dengan ukuran perumahan tipe 36.

Pekerjaan pun rencananya akan diselesaikan dalam waktu 60-90 hari dengan estimasi waktu 12 hari pembangunan per unitnya.

"Jadi rumah ini dibangun 12 hari selesai. Kenapa 12 hari selesai, karena memang ini perusahaan dia sudah produksi semua mulai dari pintu, atap dan semuanya. Jadi tidak ada produk-produk dari luar, jadi memang sudah menjadi sebuah rumah," urai Nurdin.

Baca juga: Polda Sulbar salurkan 50.460 makanan untuk pengungsi terdampak gempa

Nurdin juga menyampaikan Pemprov Sulsel bersama Pangdam dan Kapolda Sulsel ikut membantu Kapolda Sulbar untuk mengambil langkah-langkah awal usai terjadi gempa. Seperti melakukan koordinasi dengan PT Telkom dan PT PLN (Persero) untuk pemulihan Sulbar.

Pemprov Sulsel juga mengirimkan tenaga medis sebanyak satu pesawat garuda atas bantuan garuda dan dua kapal laut yang mengangkut berbagai logistik keperluan korban gempa.

"Kami merasakan kepedihan atas gempa Sulbar, nanti kita himpun lagi 50 unit lainnya untuk meringankan beban masyarakat Sulbar. Jika kita bersama-sama membantu pemerintah daerah maka akan lebih ringan beban itu," kata Nurdin menjelaskan.

Baca juga: BPBD Majene: Terdapat 7.240 rumah rusak akibat gempa
Baca juga: Gubernur minta pemulihan pascagempa tetap dilakukan secara kolaboratif

 

Pewarta : Nur Suhra Wardyah
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar