Wagub Jabar temui remaja yang kecanduan game di RSJ

id anak kecanduan gadget, anak kecanduan gawai,wakil gubernur jawa barat, uu ruzhanul ulum, rsj provinsi jabar

Wagub Jabar temui remaja yang kecanduan game di RSJ

Wakil Gubernur (Wagub) Provinsi Jawa Barat (Jabar) Uu Ruzhanul Ulum menemui remaja kecanduan game di gawai yang menjalani perawatan rawat jalan di Rumah Sakit Jiwa Provinsi Jawa Barat Kecamatan Cisarua Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Selasa (16/3/2021). (ANTARA/Ajat Sudrajat)

Bandung (ANTARA) - Wakil Gubernur Provinsi Jawa Barat p Uu Ruzhanul Ulum menemui remaja kecanduan game di gawai yang menjalani perawatan rawat jalan di Rumah Sakit Jiwa Provinsi Jawa Barat Kecamatan Cisarua Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Selasa.

Dalam kunjungan tersebut Wagub Uu menemui empat orang remaja putra di salah satu ruangan konsultasi RSJ Provinsi Jawa Barat.

Wagub Uu berdialog dengan keempat remaja putra tersebut, ia bertanya alasan keempat remaja putra itu menjalani rawat jalan di RSJ Provinsi Jabar.

"Kenapa dirawat di sini. Sudah berapa lama menjalani perawatan di sini?" tanya Wagub Uu kepada salah seorang remaja putra yang kecanduan game.

"Suka ngebanting hp (handphone). Sudah dua minggu," ujar remaja putra tersebut.

Wagub Uu mendoakan agar para remaja putra tersebut bisa lepas dari kecanduan game di gawai.

Baca juga: Kecanduan game online bisa mempengaruhi psikis anak

Baca juga: Psikolog : Kecanduan "Game Online" disebut Narkoba lewat mata


"Jadi saya datang ke sini untuk meyakinkan, dan memang dampak handphone ini sangat luar biasa," kata dia.

Menurut dia saat ini banyak anak-anak yang ketergantungan atau kecanduan (adiksi) terhadap gawai dan faktor penyebab kecanduannya beragam.

"Penyebabnya bisa karena awalnya gangguan stres mengurung diri dan punya teman kemudian pegang telepon seluler karena enggak ada kegiatan. Bisa juga mereka enggak punya komorbid atau penyakit penyerta kemudian pegang handphone," kata dia.

Melihat fenomena kasus anak kecanduan games di gawai, Wagub Uu meminta ke para orang tua untuk bisa mengawasi anak dengan berbagai situasi dan kondisi dan berikan pendidikan spiritual kepada anak.

"Jangan biarkan anak mengurung diri sendiri di kamar, anak harus ceria, harus bergaul dengan temannya tapi jangan asal bergaul. Anak harus diberikan pendidikan ukhrowi dengan memanggil ustaz atau yang nonmuslim tokoh agama untuk menjaga keseimbangan," kata dia.

Baca juga: Kecanduan gim HP, dua remaja Bekasi alami gangguan jiwa

Baca juga: Remaja rentan alami gangguan jiwa akibat gim
 

Pewarta : Ajat Sudrajat
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar