Hamka Hamzah manajer RANS Cilegon FC, tetap terbuka jadi pemain

id Hamka Hamzah, RANS Cilegon FC,Raffi Ahmad

Hamka Hamzah manajer RANS Cilegon FC, tetap terbuka jadi pemain

Pesepak bola Hamka Hamzah usai konferensi pers RANS Cilegon FC di Jakarta, Rabu (31/3/2021). (ANTARA/Arindra Meodia)

Jakarta (ANTARA) - Hamka Hamzah yang ditunjuk menjadi manajer RANS Cilegon FC, ternyata masih berpeluang untuk merumput dan mengisi jantung pertahanan klub yang bertanding di Liga 2 tersebut. 

"Untuk saat ini, mungkin di malam ini saya menjadi manajer. Nanti di preskon, pemain itu tergantung dari coach Bambang," ujar Hamka, dalam konferensi pers, Rabu (31/3) malam.

Pernyataan Hamka ditanggapi Chairman RANS Cilegon FC, Raffi Ahmad, yang mengatakan "Seleksi juga, Hamka Hamzah harus seleksi."

Baca juga: Kompetisi terhenti karena corona, Hamka Hamzah ngobrol jarak jauh

Baca juga: Raffi Ahmad akusisi klub Cilegon United FC, ubah jadi RANS Cilegon FC


Hamka menyebut RANS Cilegon FC sangat terbuka, fair, jujur dalam menyeleksi pemain.

"Jadi tidak ada yang namanya itu titipan pemain, karena saya sudah lama berkecimpung di dunia sepak bola, ada sedikit saya tahu tentang kecurangan-kecurangan dalam pemilihan pemain," kata Hamka.

Hamka lewat akun Instagram pribadinya, Selasa (30/3) malam telah mengumumkan perpisahannya dengan Persita. Mantan Kapten Arema FC itu mengakui bahwa kontraknya di Persita memang sudah berakhir sejak November 2020.

Head Coach RANS Cilegon FC, Bambang Nurdiansyah, mengatakan akan melihat kondisi Hamka terlebih dahulu jika dia berminat untuk menjadi pemain.

"Tergantung hamka, kalau dia mau main saya lihat juga kondisinya, kalau kondisinya bagus kenapa tidak. Karena terus terang Kalau Liga 2 dia masih mampu, tergantung dia menjaga kondisi atau tidak," ujar Bambang.

"Kalau dia tidak menjaga kondisi ya manager, duduk, tapi kalau dia berlatih dengan yang muda-muda kenapa tidak. Karena kita perlu juga leader di lapangan nanti," dia melanjutkan.

Sementara itu, menurut Raffi, penunjukan Hamka sebagai manajer dimaksudkan untuk membuka kesempatan bagi atlet senior, tidak hanya sebagai pemain, tetapi di bidang manajerial.

Langkah tersebut juga diambil Raffi mengekor dari klub sepak bola Persija yang menjadikan pesepak bola senior Bambang Pamungkas sebagai manajer.

"Jadi kalau menurut saya semakin banyak kesempatan yang kita bisa berikan kepada teman-teman atlet-atlet di manajerial sangat bagus, karena jelas mereka tahu lapangan, mereka pernah turun, mereka tahu bagaimana seluk beluknya," kata Raffi.

"Tapi itu juga lewat chemistry juga, saya pribadi sudah percaya sama Hamka Hamzah," dia menambahkan.

Baca juga: Persita Tangerang jelaskan alasan mundurnya Hamka Hamzah

Baca juga: Raffi Ahmad buat sekolah sepak bola, Hamka Hamzah akan jadi pelatihnya

Baca juga: Menpora: Raffi Ahmad dkk. kampanye protokol kesehatan via laga amal

Pewarta : Arindra Meodia
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar