Kepala BNPB tinjau lokasi bencana di Malang

id Bencana Malang,Gempa Malang,Gempa Bumi,Dampak Gempa Bumi,BNPB

Kepala BNPB tinjau lokasi bencana di Malang

Kepala BNPB Letjen TNI Doni Monardo (tengah) meninjau salah satu titik bencana di Desa Wirotaman, Kecamatan Ampelgading, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Minggu (11/4/2021). ANTARA/Vicki Febrianto/aa.

Malang, Jawa Timur (ANTARA) - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Doni Monardo melakukan peninjauan wilayah-wilayah terdampak bencana gempa bumi di Kabupaten Malang, Jawa Timur, Minggu.

Doni melakukan pemantauan di salah satu wilayah terdampak cukup parah bencana itu di Desa Wirotaman, Kecamatan Ampelgading, Kabupaten Malang, didampingi Gubernur Jawa Timur Khififah Indar Parawansa dan Bupati Malang M. Sanusi.

“Kami memberikan apresiasi kepada Pemerintah Provinsi Jawa Timur, dan seluruh instrumen terkait yang telah sigap memberikan bantuan kepada warga terdampak,” kata Doni.

Dia mengatakan koordinasi antara pemerintah pusat dan daerah sudah berjalan dengan baik dalam upaya penanganan dampak gempa di wilayah itu.

Ia mengharapkan seluruh instrumen yang melakukan penanganan dampak bencana bisa memberikan peran secara optimal.

Baca juga: Menteri Sosial minta Bupati Lumajang memastikan warga aman pascagempa

Menurut dia, langkah pemerintah daerah yang segera menyiapkan dapur lapangan, salah satu langkah paling penting karena saat terjadi bencana, pasokan makanan untuk para korban, termasuk para relawan, bisa terpenuhi.

“Demikian juga Tagana yang ada di wilayah Jatim telah langsung sigap membangun dan mendirikan dapur lapangan sehingga warga terdampak bisa mendapatkan pasokan makanan setiap waktu,” kata dia.

Berdasarkan informasi yang ia terima, banyak relawan akan membantu penanganan dampak gempa bumi di Kabupaten Malang.

Ia mengingatkan seluruh warga untuk tetap tenang dalam menghadapi dampak gempa bumi.

“Kita mendapatkan informasi sejumlah pihak dari relawan juga akan bergabung untuk memberikan bantuan kepada warga. Kita begitu banyak menghadapi masalah dengan kegempaan. Karena situasi nasional kita berada di 'ring of fire', yang banyak patahan, banyak risiko untuk gempa,” ujar dia.

Gempa magnitudo 6,1 mengguncang Kabupaten Malang pada Sabtu (10/4). Gempa tersebut tidak berpotensi tsunami, sedangkan getarannya dirasakan hingga beberapa wilayah di Jawa Timur.

Dampak gempa itu, tiga orang meninggal dunia, sedangkan kerusakan antara lain 14 sekolah, delapan fasilitas kesehatan, dan enam fasilitas umum, sedangkan 355 rumah rusak ringan, 80 rumah rusak sedang, 27 rumah rusak berat, dan 26 rumah ibadah rusak.

Baca juga: BPBD Tulungagung inventarisir kerusakan akibat gempa Malang
Baca juga: Pemkab Malang tetapkan status tanggap darurat bencana gempa


Pewarta : Vicki Febrianto
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar