Legislator: Dukungan UAS patungan beli kapal selam wujud peduli negara

id Muzzammil Yusuf,Ustadz Abdul Somad,Nanggala 402

Legislator: Dukungan UAS patungan beli kapal selam wujud peduli negara

Dokumentasi - Wakil Ketua Komisi III DPR Al Muzzammil Yusuf memberikan keterangan pers tentang reformasi birokrasi pada peringatan Hari Anti Korupsi sedunia di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta. ANTARA FOTO/Rosa Panggabean/ss/Spt/pri.

Jakarta (ANTARA) - Anggota Komisi I DPR RI dari Fraksi PKS Al Muzzammil Yusuf mendukung Ustaz Abdul Somad terkait dengan ajakan patungan membeli kapal selam merupakan wujud kepedulian terhadap kondisi pertahanan negara dan peremajaan alutista, menyusul peristiwa tenggelamnya KRI Nanggala 402 di perairan Bali utara .

Ajakan patungan ini awalnya digagas oleh aktivis Masjid Jogokaryan Yogyakarta.

"Dukungan UAS dapat dimaknai sebagai wujud kepedulian terhadap kondisi pertahanan negara, peremajaan alutsista adalah kunci," kata Al Muzzammil melalui siaran pers yang diterima ANTARA di Jakarta, Selasa.

Meski demikian, kata dia, Gerakan "Patungan Beli Kapal Selam" ini belum tentu bisa terealisasi karena harga kapal selam relatif sangat mahal.

Menurut dia, mengenai pengadaan kapal selam, Pemerintah bersama DPR yang bertugas menetapkan APBN ke depannya harus dapat merumuskan hal yang paling mendesak terlebih dahulu.

Baca juga: TNI AL ajak pakar kapal selam investigasi tenggelamnya KRI Nanggala

"Misalnya saja timbul suatu pertanyaan, mana yang lebih penting dan menjadi prioritas, membangun ibu kota baru atau memperkuat armada laut dan industri kelautan Indonesia?" kata Al Muzzammil.

Ia mengatakan bahwa Indonesia sebagai negara kepulauan terbesar yang dikelilingi lautan luas dengan garis pantai yang panjang seyogianya harus memiliki armada laut yang kuat dan disegani negara-negara lain.

Diperkirakan 44 persen dari lalu lintas laut global dan 95 persen dari kapal di wilayah Asia Pasifik melintasi perairan Indonesia.

Ditambah lagi kekayaan alam laut Indonesia yang melimpah ruah, termasuk hasil bumi seperti minyak dan gas, perikanan, dan kekayaan laut lainnya yang selalu menjadi incaran negara lain.

Untuk itu, penyebab tenggelamnya KRI Nanggala 402 harus diselidiki untuk mengevaluasi dan memperbaiki sistem alutsista yang ada demi pertahanan negara yang lebih baik ke depannya.

Baca juga: TNI AL membantah KRI Nanggala-402 kelebihan muatan

Pewarta : Anita Permata Dewi
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar