AS ingatkan warganya tidak kunjungi Jepang saat Olimpiade

id Olimpiade Tokyo,Covid-19,pemerintah AS,vaksin covid

AS ingatkan warganya tidak kunjungi Jepang saat Olimpiade

Ilustrasi: Jembatan Pelangi dan Menara Tokyo bercahaya dengan warna Olimpiade untuk memperingati hitung mundur 100 hari menuju Olimpiade Tokyo 2020 yang telah ditunda ke tahun 2021 akibat penyebaran penyakit virus korona (COVID-19), di Tokyo, Jepang, Rabu (14/4/2021). (ANTARA FOTO/REUTERS/Issei Kato/hp/cfo)

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Amerika Serikat, Senin, mengingatkan warganya untuk tidak mengunjungi Jepang dengan alasan meningkatnya risiko penularan COVID-19 di negara Asia itu dua bulan sebelum Olimpiade Tokyo dimulai.

Peringatan itu dikeluarkan Departemen Luar Negeri AS setelah Jepang membuka pusat vaksinasi massal pertamanya menjelang Olimpiade yang ditunda tahun lalu karena pandemi. Banyak pihak mengkritik Jepang karena lambat dalam hal tingkat inokulasinya.

Selain nasihat kesehatan pemerintah, keputusan itu juga didorong oleh "faktor sekunder" seperti ketersediaan penerbangan komersial, pembatasan keluar-masuk warga AS serta hambatan untuk memperoleh hasil tes COVID-19 dalam tiga hari kalender.

Sejauh ini, hanya dua persen dari 125 juta penduduk Jepang yang telah divaksinasi penuh.

Baca juga: Jepang buka pusat vaksinasi massal untuk lansia menjelang Olimpiade
Baca juga: IOC akan sediakan vaksin untuk staf Olimpiade Tokyo


Upaya itu dimulai pada bulan Februari dengan memberikan suntikan vaksin keluaran Pfizer kepada pekerja medis dan kemudian lansia di atas 65 tahun, di mana pemerintah Jepang menargetkan menyelesaikan semua proses vaksinasi itu pada akhir Juli ketika Olimpiade dimulai.

Tetapi para menteri mengatakan untuk Olimpiade tidak dicantumkan jadwal penyuntikan vaksin dan belum ada tanggal yang diumumkan untuk kelompok usia lainnya.

Jepang mengalami wabah virus corona yang relatif kecil, dengan sekitar 12.000 kematian secara keseluruhan. Namun lonjakan infeksi baru-baru ini telah membuat rumah sakit setempat tertekan.

Tokyo, Osaka dan delapan wilayah lainnya berada di bawah keadaan darurat yang mengekang aktivitas komersial hingga akhir Mei, dengan sejumlah laporan menyebutkan tindakan tersebut bisa diperpanjang lagi selama tiga minggu lagi.

Sementara itu opini publik sebagian besar menentang penyelenggaraan Olimpiade musim panas ini, tetapi penyelenggara mengatakan acara tersebut masih bisa diselenggarakan dengan aman.

Mayoritas atlet dan lainnya yang tinggal di pemukiman Olimpiade akan divaksinasi sebelum mereka memasuki Jepang, tetapi inokulasi tidak diperlukan untuk bisa berpartisipasi, demikian AFP.

Baca juga: Penyelenggara isyaratkan lampu hijau untuk penonton di Olimpiade Tokyo
Baca juga: Banyak perusahaan Jepang dukung Olimpiade dibatalkan atau ditunda
Baca juga: Jepang larang delegasi tamu VIP bertemu atlet dalam Olimpiade

Pewarta : Junaydi Suswanto
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar