Inggris bersiap menjadi pemimpin energi hijau dunia

id energi hijau,energi baru terbarukan,energi angin,energi surya

Inggris bersiap menjadi pemimpin energi hijau dunia

Panel tenaga surya terapung di Waduk Queen Elizabeth II di dekat London. ANTARA/lightsourcebp.com

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Inggris memastikan perhelatan PBB Climate Change Conference of the Parties ke-26 (COP26) akan tetap digelar di Glasgow pada 1-12 November 2021 dengan menggunakan standar protokol kesehatan yang aman dan ketat.

Penyelenggaraan COP26 ini merupakan bentuk komitmen pemerintah Inggris untuk menjadi model dalam pemanfaatan energi terbarukan yang sekaligus berada di garis depan revolusi industri hijau.

“Kami fokus bekerja sama dengan semua negara di empat bidang yaitu membatasi pemanasan global, memungkinkan komunitas dan habitat alami untuk beradaptasi dengan dampak perubahan iklim, memobilisasi pendanaan iklim, dan melakukan aksi nyata,” kata Presiden Climate Change Conference of the Parties ke-26 Alok Sharma dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Senin.

Keseriusan pemerintah Inggris dalam energi terbarukan dibuktikan dengan alokasi dana sebesar 160 juta poundsterling untuk upgrade pelabuhan dan infrastruktur di negara ini, seperti di Teesside dan Humber di Inggris Utara, Skotlandia, dan Wales.

Beberapa proyek energi terbarukan dari pemanfaatan air, angin, dan tenaga surya dengan teknologi Inggris di antaranya energi air.

Baca juga: Pengamat : Pemerintah perlu dukung pemanfaatan energi surya

Disebutkan, Inggris telah memanfaatkan energi air sebagai pembangkit listrik sejak tahun 1879, menjadikan negara yang dikenal dengan pasir putihnya sebagai pionir dalam hal ini.

Saat ini kapasitas pembangkit listrik tenaga air di Inggris mampu menyumbang 4.700 MW tenaga air dengan instalasi yang dipasang di daerah-daerah basah dan bergunung seperti Wales dan barat laut Skotlandia.

Jika energi air umumnya identik dengan instalasi seperti waduk yang membutuhkan lahan yang sangat besar, Inggris kini mengembangkan cara baru untuk memanfaatkan dan memasang instalasi pembangkit listrik tenaga air yang menggunakan lahan lebih kecil.

Dengan desain yang tidak menyita banyak ruang, alat pembangkit listrik tenaga air ini dapat dipasang di lebih banyak tempat, bahkan di sekitar tempat tinggal masyarakat.

Baca juga: SKK Migas sambut baik kerja sama yang kedepankan energi hijau

Energi Angin dan Surya

Salah satu contoh pemanfaatan energi angin yang sukses dikembangkan oleh perusahaan Inggris berada di Cape Verde, negara kepulauan di lepas pantai barat laut Afrika. Masyarakat di sana hidup dengan harga listrik yang mahal karena tingginya penggunaan generator.

Melihat kondisi ini, Cape Verde memutuskan untuk mulai menghasilkan energi terbarukan sendiri. Salah satunya adalah bekerja sama dengan Ryse Energy untuk menyediakan akses energi yang dapat diandalkan bagi sebuah desa berpenduduk 700 orang yang sebelumnya hidup tanpa energi.

Proyek pemanfaatan energi angin di sini menghasilkan 140,000 kWh listrik per tahun yang memberi manfaat bagi 700 penduduk desa, mengurangi 54 ton CO2 per tahun atau setara dengan menanam 110 pohon. Pemanfaatan energi angin ini merupakan bagian dari agenda "energi berkelanjutan untuk semua" di Cape Verde yang menargetkan penggunaan 100 persen listrik dari sumber daya terbarukan pada tahun 2025.

Saat ini pemanfaatan tenaga surya di Inggris mampu memenuhi 4 persen kebutuhan listrik naik dari 3,1 persen pada tahun 2016. Energi surya adalah energi terbarukan ketiga yang paling banyak dimanfaatkan di Inggris.

Baca juga: Realisasikan ekonomi hijau, DEN: Perlu sosialisasi dan edukasi RUU EBT

Salah satu proyek energi Surya yang sangat dikenal di Inggris adalah pembangkit listrik tenaga surya terapung di Waduk Ratu Elizabeth II, dekat London.

Pada Maret 2016, Lightsource Renewable Energy, salah satu pengembang tenaga surya terbesar di Eropa asal Inggris, berhasil memasang dan menyelesaikan 6,3MW pembangkit listrik tenaga surya terapung dan menghubungkan instalasi ini langsung ke jaringan terdedikasi milik Thames Water, perusahaan swasta yang bertanggung jawab atas pasokan air publik dan pengolahan air limbah di sebagian besar kota London.

Pasokan energi surya ini didesain untuk memenuhi sekitar 20 persen kebutuhan energi pabrik di Inggris, sebagai bagian dari upaya Thames Water untuk menghasilkan sepertiga dari energinya secara mandiri.

Seluruh instalasi dibangun di pinggir waduk dan kemudian didorong ke waduk meliputi 61.000 platform terapung yang dibangun sebagai penyangga bagi 23.046 panel surya.

Luas permukaan pembangkit listrik tenaga surya terapung Thames Water ini mencapai 57.000 m2 yakni kurang dari 10 persen area waduk, tetapi mampu menghasilkan 5,8 juta kWh sepanjang tahun. Cukup untuk memenuhi kebutuhan listrik di 1.800 rumah.


Pewarta : Royke Sinaga
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar